fbpx

Usus Wiranto Dipotong 40 cm, Kapolsek Menes Derita Lima Tusukan

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Menko Polhukam Wiranto masih dirawat di RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta Pusat setelah menjalani operasi pemotongan usus halus sepanjang 40 centimeter pascainsiden penusukan yang dilakukan oleh SA, Kamis (10/10).

Sementara itu Kapolsek Menes Kompol Driyono yang juga menderita lima luka tusukan yakni di dada bagian kiri dan kanan, pundak bagian kiri, punggung, dan sikut bagian kiri. Keduanya  kini kondisinya terus membaik.

Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD usai menjenguk Wiranto di RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta, Jumat (11/10) mengatakan kondisi mantan Panglima TNI tersebut telah melewati masa kritis dan tinggal menunggu pemulihan.

Mahfud menceritakan, tim medis telah mengambil tindakan operasi dengan memotong sekitar 40 cm ususnya. Saluran pencernaan Wiranto itu terluka akibat tusukan senjata tajam pelaku penyerangan.

Baca juga: Kasus Penusukan Wiranto Disebut Rekayasa, Addie MS Merinding

“Memang itu terkena, lalu dipotong terus disambung terus selesai,” kata Mahfud yang mengaku mendapat keterangan dari tim medis.

Hal senada juga disampaikan tenaga ahli Menko Polhukam, Agus Zaini. “Setibanya di RSPAD, langsung ditangani secara intensif dan dokter memutuskan untuk mengambil tindakan operasi di bagian perut lantaran akibat tusukan ditemukan luka di bagian usus halus, sehingga usus halusnya mesti dipotong sepanjang 40 cm,” kata Agus dalam keterangan tertulisnya.

Sementara itu Kapolsek Menes Kompol Driyono mengisahkan tak mengira akan terjadi insiden tersebut. “Saat itu (Wiranto) turun dari mobil, saya bersalaman. Kemudian balik badan, tiba-tiba yang laki-laki menerobos (untuk menusuk). Terus istrinya mau menusuk (Wiranto) saya halangi, ahirnya kena saya ini. Pisaunya itu dililit kain hitam,” kata Kompol Driyono, ditemui di RS Sari Asih, Kota Serang, Banten, Jumat (11/10).

Dia mengaku tak sadar kalau terluka. Setelah Wiranto dimasukkan ke dalam mobil untuk dibawa ke rumah sakit, dan pelaku ditangkap polisi, Driyono baru sadar kalau tubuhnya penuh darah. Driyono pun meminta anggota dari Polsek Menes menemaninya ke Puskesmas Menes untuk segera diobati. Pakaiannya, sudah basah dengan darah.

“Saya minta temenin anggota saya ke Puskesmas. Jalan kaki saya ke sana. Mungkin sekitar 500 meteran ke puskesmas nya,” terangnya. (lna)

1 comment on “Usus Wiranto Dipotong 40 cm, Kapolsek Menes Derita Lima Tusukan

  1. Kalau ada seseorang yg ususnya dipotong karena akibat luka tusukan memang bisa disambung lagi, karena usus itu panjangnya krg lbh bisa mencapai 2 sampai dengan 8 meteran, yg terdiri dari usus halus dan usus besar. Akan tetapi apabila penusukan seseorang itu terkena pada bagian leher dan terkena urat darah besar, maka tentu saja darah itu tidak akan pernah berhenti mengucur dan bisa mengakibatkan kematian. Itulah mengapa penusukan kepada Bpk Wiranto yg dilakukan oleh dua orang suami istri yg kemungkinan anggota JAD ISIS itu atau simpatisan ISIS itu, tidaklah berbahaya dan masih bisa disembuhkan. Tentu saja hal ini memperkuat fakta bahwa sesungguhnya atau sebenarnya penusukan Bpk Wiranto itu adalah settingan atau rekayasa belaka, dan para pelaku sengaja tidak mengenai bagian vital atau misalnya leher, jantung, hati, dll. Oh iya para pasukan pengikut Tuhan Allah yg sebenarnya sudah bersiap dan terdiri dari polisi, tentara, intelejen, dokter, dan perawat, jg sukarelawan sipil, para tni, polisi, intelejen, dokter, perawat, dan jg sukarelawan sipil yg membantu sudah dilatih bertahun-tahun lamanya secara rahasia, dan mereka sudah menyebar ke tengah-tengah rakyat di seluruh wilayah NKRI maupun di Luar negeri. Peralatan-peralatan perang seperti kapal induk, kapal perang, kapal patroli, kapal selam, pesawat tempur, pesawat angkut pasukan, pesawat khusus pembom, pesawat ampibi, rudal jarak pendek, jarak jauh, dan jarak sedang konvensional maupun yg kendali dan juga dengan panduan laser sudah dimasukkan ke dalam internet you tube dan sudah di uji coba dan berhasil mengenai sasaran dan semuanya mobile, satelit militer, senjata pistol laras pendek dan senjata serbu laras panjang semi otomatis maupun yg otomatis, senjata laser, dll. Bahkan setiap pesawat tempurnya dan juga kapal induk juga kapal perangnya dilengkapi tameng anti rudal dan bom nuklir dan kamipun menciptakan rudal anti rudal tercanggih di abad ini, jadi insya allah nanti bagi para penduduk sipil yg sudah diungsikan ke kapal induk akan aman. Kemampuan kami adalah yg seratus persen kemampuan militer dan polisi jg intelejen. Senjata kami dapat untuk melihat di kegelapan juga pada canon tank dan pansernya, jadi masih bisa membasmi musuh di malam hari. Tentu saja kemampuan alutsita yg kami miliki lebih hebat dari yg dimiliki TNI , maupun polri, dan juga Intelejennya, itu karena kami sudah puluhan tahun mencipta alutsita. Makanya janganlah kalian sekalipun mengikuti para pemimpin di NKRI yg sedari dulu adalah settingan belaka dan juga kisah kepahlawanan mereka. Ingatlah bahwasannya Tuhan Allah itu menguji para hambanya yg taqwa dengan para pemimpin-pemimpin yg munafik berganti-gantian atau iblis berurutan. Barang siapa yg mengikuti para pemimpin iblis-iblis ini adalah orang yg munafik. Lihat saja kenyataannya semakin hari keadaan ekonomi rakyat semakin sulit, juga mencari kerja, dan harga-harga sembako atau harga barang dan jasa juga semakin naik, nilai mata uang rupiah juga semakin kecil, atau turun saja. Kesimpulannya adalah beban hidup rakyat Indonesia rata-rata semakin hari semakin sulit saja, apalagi penegakan hukumnya juga pilih kasih atau kalau ke kalangan bawah tajam, akan tetapi semakin ke kalangan atas maka akan semakin tumpul saja. Itulah fakta yg sebenarnya. Jangan percaya kata-kata pemerintah bahwa ekonomi baik-baik saja, dan penegakan hukumnya sudah adil, karena itu hanyalah BOHONG BESAR BELAKA. Dari dulu para pemimpin dan juga antek-anteknya sama saja, tukang bohong dan tukang tipu tapi ngakunya jujur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *