fbpx

Kasus Penusukan Wiranto Disebut Rekayasa, Addie MS Merinding

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Kasus penusukan yang menimpa Menko Polhukam dan Kapolsek Menes Pandeglang, Kamis (10/10) mengundang keprihatinan masayarakat Indonesia. Namun beberapa gelintir orang menyebutnya peristiwa itu adalah rekayasa, seperti yang dicuitkan Hanum Rais. Menanggapi hal itu musisi Addie MS mengaku merinding.

Menanggapi pernyataan Anggota DPRD DIY tersebut, melalui akun Twitter, Addie MS tak percaya ada yang orang yang bisa menyebut penusukan Wiranto merupakan sebuah rekayasa.

“Di tengah keprihatinan atas penusukan yg dialami seorg Menteri, muncul komentar seseorg: “Settingan”. “Caper”. “Play victim”,” cuitnya.

Bulu kuduk Addie MS akan naik bila penusukan itu terjadi kepada orang terdekat penyebar rumor tersebut, bukan Wiranto.

“Aku membayangkan kl yg ditusuk itu ayah atau suami org itu. Bgmn perasaannya saat dikomentari spt itu? “Settingan”. “Caper.” “Play victim…” Merinding,” tambahnya.

Berita mengenai penusukan Wiranto semakin viral setelah adanya pernyataan dari putri Amin Rais, Hanum Rais di akun Twitternya, yang diakuinya kini telah kehapus. Ia menganggap peristiwa yang dialami Wiranto sebuah play victim.

Baca juga: Usai Insiden Penusukan Wiranto, Jokowi Minta Pengamanan Pejabat Diperketat

“Setingan agar dana deradikalisasi terus mengucur. Dia caper. Karena tidak bakal dipakai lagi. Play victim. Mudah dibaca sebagai plot. Di atas berbagai opini yang beredar terkait hits siang ini. Tidak banyak yang benar-benar serius menanggapi. Mungkin karena terlalu banyak hoax-framing yang selama ini terjadi,” begitu Hanum Rais menulis.

Adanya sejumlah kalangan yang mencurigai kasus penusukan Menkopolhukam Wiranto sebagai kejadian rekayasa menurut pengamat intelijen Ngasiman Djoyonegoro menunjukkan bahwa masyarakat belum benar-benar menyadari keberadaan kelompok radikal teroris di negara ini.

Oleh karena itu, lanjut Simon, sapaan akrabnya, perlu terus dilakukan literasi yang benar terkait bahaya terorisme dan juga keberadaan serta aktivitas kelompok radikal teroris itu kepada masyarakat.

“Kita semua punya kewajiban mengajak masyarakat luas untuk melawan tindakan radikalisme dan terorisme dengan memberikan wawasan edukasi literasi yang benar,” kata Simon seperti dikutip dari Antara, Kamis (10/10).

Kalau ada sebagian kelompok yang masih menganggap tindakan teror, termasuk terhadap Menkopolhukam Wiranto, adalah peristiwa rekayasa, kata Simon, anggapan yang salah itu harus diluruskan.

“Kalau ada yang menganggap ini rekayasa, ‘play victim’ perlu kita luruskan dan beri pemahaman secara utuh tentang bahayanya kelompok ISIS terutama JAD,” kata Simon. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *