fbpx

Sembiz 2019 Jaring 12 Investor Dengan Nilai Investasi Sebesar Rp3,02 Triliun

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sebanyak 12 investor menyatakan minatnya untuk menanamkan modal di Kota Semarang dengan nilai investasi total sebesar Rp3,02 triliun. Hal itu dituangkan dalam Letter of Interest (LOI) pada penyelenggaraan Semarang Business Forum 2019 atau SemBiz.

Dalam acara yang mempertemukan antara pelaku usaha, calon investor, dan sejumlah perangkat pemerintah daerah, untuk mengetahui potensi investasi di Semarang itu dihadiri oleh sekitar 400 perusahaan yang hadir, baik dari dalam maupun luar negeri.

Ada 11 perusahaan yang membuat Letter of Interest (LOI) investasi senilai Rp2,81 triliun dan 1 perusahaan berminat menanamkan modal US$15 juta atau sekitar Rp210 miliar, sehingga totalnya mencapai Rp3,02 triliun. Investasi tersebut mencakup proyek properti, kesehatan, perdagangan, konstruksi, dan perhotelan.

Ulfi Imran Basuki, Kepala Dinas Penanaman Modal Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kota Semarang, menyampaikan acara SemBiz menjadi ajang pertemuan antara pebisnis dan pemerintah untuk menanamkan investasi di Semarang.

“Realisasi investasi menjadi modal penting bagi Semarang untuk mencapai pertumbuhan ekonomi 7% pada 2020, sehingga masyarakat semakin sejahtera,” ujarnya.

Pada kuartal II/2019, pertumbuhan ekonomi Semarang mencapai 6,52%. Adapun, realisasi investasi cenderung bertumbuh, yakni Rp24 triliun per September 2019. Pada 2018, realisasi investasi sebesar Rp27,55 triliun.

Dalam kesempatan tersebut, Pemkot Semarang juga menawarkan empat proyek strategis senilai Rp4,7 triliun kepada para investor, sehingga nantinya dapat dilakukan Kerja sama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU).

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi menyampaikan, pemerintah memiliki 4 proyek strategis yang dapat dijalankan dengan skema KPBU.

Baca juga: Ini Keunggulan Call Center Kota Semarang 112 Versi Baru

Keempat proyek itu adalah Light Rail Transit (LRT), Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) Jatibarang, Semarang Expo Center, dan Simpang 5 Underground.

“Sebetulnya kami sangat terbuka dengan berbagai jenis investasi apapun. Namun, memang ada beberapa proyek yang menjadi prioritas kami, bahkan sifatnya prioritas nasional [Proyek Strategis Nasional/ PSN],” ujarnya, Kamis (17/10).

Hendi, sapaan akrabnya, menjelaskan jalur LRT akan menghubungkan Bandara Ahmad Yani Semarang dengan pusat kota di kawasan Tugu Muda. Panjang jalur mencapai 5,9 km, dengan kisaran investasi Rp200 miliar per km. Artinya, proyek tersebut menelan dana Rp1,2 triliun.

Untuk proyek PLTSa, diperkirakan membutuhkan dana Rp1,5 triliun dengan kapasitas daya listrik 15 MW—20 MW. Bahan bakar incinerator ialah sampah Kota Semarang yang mencapai 1.000 ton—1.200 ton per hari.

Selanjutnya, sambung Hendi, sebagai kota jasa dan pariwisata, Pemkot akan mengembangkan Semarang Expo Center berkapasitas hingga 10.000 orang. Properti tersebut dapat menampung acara besar seperti pameran dan konser musik.

Total investasi yang dibutuhkan berkisar Rp300 miliar. Untuk proyek ini, Pemkot Semarang menawarkan pemanfaatan aset lahan seluas 1,5 hektare (ha) di bagian timur. Namun, tidak menutup kemungkinan investor akan mencari lahannya sendiri.

Untuk Simpang 5 Underground, diperkirakan kebutuhan investasi mencapai Rp1,4 triliun. Proyek itu mencakup pengembangan jalan, mal, pertokoan, dan area parkir, dengan konsep 4 lantai di bawah tanah.

Tujuan utama proyek tersebut ialah mengatasi kemacetan, karena jalur Jalan Pahlawan—Gajah Mada dan Jalan Ahmad Yani—Pandanaran dapat dilewati langsung, tidak lagi memutar. Di samping itu, investor dan UKM dapat mereguk manfaat dari adanya sejumlah properti. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *