fbpx

Ratusan Anak di Jabar Jadi Penghuni RSJ Karena Kecanduan Gadget, Kenali Gejalanya

Mari berbagi

JoSS, BANDUNG – Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Provinsi Jawa Barat mengyebutkan ratusan anak terpaksa mendapat perawatan instensif setelah didiaknosa alami gangguan kejiwaan akibat kecanduan bermain game di gadgetnya.

Sub Spesialis Kesehatan Jiwa Anak dan Remaja, Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Provinsi Jawa Barat, dr. Lina Budiyanti mengatakan orang tua harus peka dengan tingkah laku anaknya yang gemar bermain game.

Orang tua diminta untuk membatasi waktu anak dalam menggunakan gadget.  Jangan sampai, anak mengalami kecanduan yang berdampak terhadap kesehatan psikologisnya.

Dr. Lina menuturkan ada 11 gejala bagi anak yang mengalami kecanduan gadget dalam Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM) V. Beberapa di antaranya bisa dikenali dari perilaku sehari-hari.

“Anak main game untuk melarikan diri dari ketidaknyamanan. Kemudian yang kedua jam pemakaian game sudah tidak proporsional,” ujarnya, seperti dikutip dari DetikHelath, baru-baru ini.

Lina mengatakan, jam yang dianjurkan tidak lebih dari dua jam. Ciri-ciri anak yang kecanduan biasanya memainkan gadget lebih dari enam jam perhari.

“Kemudian dia harus sampai berbohong untuk bisa pakai game itu. Kalau tidak main game membuat dia cemas, cemas itu karena tidak bermain game atau game yang membuatnya cemas, seperti lingkaran setan,” katanya.

Baca juga: Anak Anda Kecanduan Gadget? Coba Kunjungi Klinik Ini

Ia pun menganjurkan orang tua segera memeriksakan kesehatan mental anaknya ke psikiater jika menemukan gejala dini tersebut. Menurutnya pasien yang kecanduan bermain game itu, lebih mementingkan game-nya dari pada melakukan hal postif lainnya. Padahal anak-anak harusnya belajar dan bersosialisasi dengan lingkungan tetapi itu diabaikan.

“Agar mereka bisa lepas dari main game itu waktunya minimal tiga bulan. Itu merupakan terapi perilakunya untuk memutus paparan main game-nya,” ujar Lina melanjutkan.

Anak mengamuk atau menangis ketika diambil paksa gadget yang dipegangnya, ujar Lina, hal tersebut juga menjadi pertanda bahwa anak sudah mulai kecanduan.

Diberitakan sebelumnya, Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Cisarua Provinsi Jawa Barat dalam sebulan rata-rata menangani 11 hingga 12 pasien anak dengan rentang usia 7-15 tahun, dan total saat ini ada ratusan anak yang ditangani. Mereka disebut mengalami kecanduan ponsel.

“Tidak hanya spesifik kecanduan game, ada juga karena YouTube. Ada remaja yang menonton YouTube seharian hingga muncul gejala psikologis,” kata Lina.

Beberapa waktu lalu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah resmi memasukkan kecanduan game atau gaming disorder dalam klasifikasi gangguan mental. Kecanduan game sendiri masuk ke dalam daftar disorders due to addictive behavior, atau penyakit yang disebabkan oleh kecanduan.

Gaming disorder adalah pola perilaku bermain game yang terus menerus atau berulang di mana seseorang kehilangan kendali atas perilaku bermain mereka. Orang yang sudah kecanduan akan lebih mempriotaskan game daripada aktivitas atau kewajibannya meski ada konsekuensi negatif seperti gangguan pada tubuh, hubungan keluarga, kehidupan sosial, dan pekerjaan. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *