fbpx

Fokuskan Penanganan Bencana Topan Hagibis, Jepang Tunda Penobatan Kaisar Naruhito

Mari berbagi

JoSS, TOKYO – Bencana topan hagibis yang meluluhlantakkan Jepang pada akhir pekan lalu menyisakan dampak kerusakan yang cukup parah. Alasan fokus pada penanganan bencana inilah pemerintah Jepang menunda parade dan penobatan Kaisar Naruhito.

Seperti diketahui, Naruhito naik takhta pada Mei lalu menggantikan ayahnya, Akihito. Namun rangkaian upacara perayaan penobatan sebagai kaisar rencananya dilakukan pada bulan Oktober dan pada akhir tahun nanti.

Salah satu rangkaian adalah upacara penobatan resmi dan parade yang awalnya dijadwalkan pada Selasa (22/10) mendatang.

Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe menyatakan bakal menunda parade penobatan Kaisar Naruhito karena negara masih fokus pada penanganan bencana topan super terpanjang tersebut. Bencana itu mengakibatkan hampir 80 orang tewas, ratusan luka-luka dan puluhan lainnya dilaporkan hilang.

Selain itu, Topan Hagibis mengakibatkan hujan deras dan banjir bandang di sebagian besar prefektur di Tokyo. Sejumlah wilayah porak-poranda dan berbagai fasilitas umum rusak dan aliran listrik terputus di 34 ribu rumah.

Hingga saat ini, Jepang masih melakukan upaya pencarian korban yang masih hilang dan perbaikan berbagai fasilitas umum.

“Mengingat situasi dari bencana yang sedang terjadi, kami sedang mempertimbangkan penundaan parade tersebut,” kata Abe dikutip AFP, Kamis (17/10).

Baca juga: Topan Hagibis di Jepang Sebabkan Ombak Tinggi di Perairan Indonesia

Sekretaris Kabinet Utama, Yoshihide Suga, menyatakan Abe telah menginstruksikan kabinet untuk menjadwalkan ulang parade tersebut. “Kami sedang menyesuaikannya dengan mempertimbangkan secara menyeluruh berbagai situasi yang ada,” ujar dia.

Sementara itu ia menambahkan upacara keagamaan dan jamuan makan kekaisaran yang merupakan bagian dari rangkaian acara tersebut tetap berjalan sesuai jadwal.

Stasiun televisi NHK melaporkan, jadwal baru parade kerajaan akan dikonfirmasi dalam pertemuan kabinet umum pada Jumat besok. Tanggal pelaksanaan parade yang baru diperkirakan akan jatuh pada 10 November mendatang.

Kantor penyiaran berita Jepang, NHK melaporkan korban meninggal yang ditemukan terus bertambah, sedangkan puluhan orang lainnya juga masih hilang. Pihak berwenang bersama dengan tim SAR terus berupaya melakukan pencarian korban hilang di hari ketiga pasca terjangan topan hagibis, Selasa (15/10).

Topan hagibis yang menyapu Jepang pada Sabtu malam mendatangkan angin kencang hingga 216 kilometer per jam dan hujan lebat di 36 dari 47 prefektur negara tersebut.

Badai ini memicu tanah longsor dan bencana banjir. Setidaknya 176 sungai meluap akibat hagibis, termasuk sungai di pusat Nagano.

Berbeda dengan laporan media, pemerintah Jepang mengonfirmasi bahwa jumlah korban tewas lebih sedikit dari pemberitaan tanpa menjelaskan angka pastinya. Namun, pihak berwenang Jepang menuturkan masih terus memperbarui informasi. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *