Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

58 Jiwa Melayang dan Puluhan Ribu Warga Alami Pemadaman Listrik Dampak Topan Hagibis Jepang

Topan Hagibis merusak bangunan di wilayah Jepang | Foto: independent.co.uk
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, TOKYO – Warga Jepang masih berupaya mengatasi segala masalah yang muncul pasca Topan Hagibis. Upaya pembersihan tengah berlangsung di banyak wilayah. Hingga saat ini jumlah korban tewas mencapai 58 jiwa dan 14 lainnya masih dinyatakan hilang.

Topan Hagibis membuat Jepang lumpuh. Topan yang berarti cepat dalam bahasa Tagalog Filipina ini datang di Sabtu (12/10) dan memporakporandakan sejumlah wilayah di Jepang, termasuk Tokyo.

Dikutip dari NHK, hantaman badai pada akhir pekan lalu juga menyebabkan lebih dari 210 orang terluka. Disebutkan bahwa 40 persen curah hujan tahunan tercatat hanya dalam satu atau dua hari di banyak wilayah.

Badai tersebut menyebabkan lebih dari seratus sungai meluap. Sejumlah wilayah pemukiman dan jalan-jalan terendam banjir setelah 21 tanggul jebol. Sungai Chikuma di Provinsi Nagano, di sebelah barat laut Tokyo merupakan salah satu yang meluap.

Jalan-jalan sepenuhnya dipenuhi air berlumpur. Rumah-rumah di banyak wilayah terendam banjir dengan ketinggian mencapai hingga tiga meter.

Sebuah jembatan kereta ambruk terseret arus sungai, dan banjir juga menyebabkan layanan kereta terganggu. Sebuah depo kereta peluru Shinkansen Hokuriku terendam banjir.

Perusahaan kereta JR East melaporkan 10 kereta Shinkansen, dengan total 120 gerbong mengalami kerusakan karena ketinggian air yang mencapai sekitar empat meter.

Baca juga: Topan Hagibis di Jepang Sebabkan Ombak Tinggi di Perairan Indonesia

Puluhan ribu warga mengalami pemadaman listrik setelah Topan Hagibis. Beberapa kawasan masih belum dialiri listrik dan air. Namun sebagian besar layanan kereta dan penerbangan telah kembali normal.

Lebih dari empat puluh ribu rumah warga masih tanpa aliran listrik di kawasan Tokyo dan sebagian kawasan Jepang tengah pada Senin siang (14/10).

Kondisi tersebut juga terjadi pada hampir tiga puluh ribu rumah warga di Provinsi Nagano dan beberapa ribu rumah lainya di kawasan Jepang timur laut.

130.000 rumah belum dialiri air. Warga juga menemui masalah dalam penerimaan telepon selular di beberapa kawasan.

Hampir semua layanan kereta peluru telah dibuka kembali. Kereta peluru Yamagata kembali beroperasi di pagi hari, sementara jalur Hokuriku yang menyambungkan Tokyo dengan Kanazawa di pesisir Laut Jepang, beroperasi dengan jadwal terbatas.

Sebagian besar layanan kereta di kawasan Tokyo telah kembali beroperasi normal. Penerbangan domestik dan internasional dari bandara Narita dan Haneda juga telah kembali beroperasi.

Namun, wisatawan yang menghabiskan 3 hari pada akhir pekan di kota resor Hakone dekat Tokyo masih mengalami kendala gangguan karena satu jalur kereta populer tertutup longsor. Pengelola mengatakan perbaikan hingga jalur itu bisa dipergunakan lagi akan memakan waktu. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*