fbpx

Gojek Menyayangkan Tindakan Anarkis Mitranya Segel Kantor di Semarang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – PT Aplikasi Karya Anak Bangsa selaku pemilik aplikasi tranportasi daring Gojek menyayangkan tindakan anarkis mitranya (pengemudi Gojek) yang melakukan aksi merusak pagar dan menyegel kantor Gojek di Semarang.

VP Corporate Affairs Gojek Michael Say mengatakan aksi yang dilakukan beberapa oknum driver online di Semarang tidak sesuai dengan prinsip kemitraan Gojek. Menurut Michael aksi tersebut melukai hubungan baik yang telah dibangun selama ini.

“Kami sangat menyayangkan tindakan anarkis yang dilakukan beberapa oknum orang di kantor Gojek kami di Semarang. Pada dasarnya di mana pun kami beroperasi kami selalu terbuka menyambut aspirasi mitra driver kami dan kami menghargai masukan-masukan yang dapat membuat Gojek menjadi semakin baik,” katanya seperti dikutip dari Bisnis.com, Rabu (7/8).

Michael menuturkan, dalam aksi sebelumnya, secara intensif pihaknya sudah melakukan komunikasi, sehingga demo tidak perlu dilakukan apalagi hingga mengganggu ketertiban umum.

Michael menjelaskan, insentif merupakan bentuk apresiasi kepada mitra atas kinerja mereka. Penyesuaian jumlah poin dilakukan untuk menjaga keberlangsungan pendapatan mitra secara jangka panjang.

“Hal ini penting untuk memastikan adanya inovasi berkelanjutan sehingga Gojek dan para mitra kami terus menjadi pilihan utama masyarakat,” ujarnya.

Menurut Michael, skema insentif akan selalu menyesuaikan dengan kondisi pasar. Tujuan utama skema insentif adalah untuk mengupayakan titik temu terbaik antara permintaan pelanggan dan ketersedian mitra Gojek.

Baca juga: Merasa Jadi Sapi Perah, 3.000 Driver Gocar Semarang Matikan Aplikasi

Sebelumnya, ratusan driver GoCar yang menggelar aksi akhirnya menyegel kantor Gojek Indonesia Semarang di Jalan Siliwangi Semarang, Jawa Tengah. Mereka merantai dan menggembok pintu masuk kantor Gojek pada Rabu (7/8).

Aksi tersebut dilakukan karena merasa tidak ada tanggapan dari manajemen kantor Gojek, dan tidak ada perwakilan manajemen yang bisa memberi keputusan. Para driver mematikan listrik dan aliran air kantor Gojek.

“Semua yang ada di dalam kantor harap keluar, karena kantor akan kami segel jika tidak ada tanggapan keputusan,” teriak pendemo dari depan kantor.

Menurut juru bicara Asosiasi Driver Online (ADO) Kota Semarang, Astrid Jovanka, keputusan menyegel pintu kantor dipicu sikap tidak fair manajemen Gojek atas perilaku mediasi dan kebijakan pada skema trip dan insentif yang baru.

“Kami tidak akan anarkis, kami menghormati bapak-bapak polisi yang berjaga. Penyegelan karena manajemen Gojek tidak fair pada mitra,” katanya.

Para driver lalu membuat pernyataan bersama jika belum ada jawaban dari pihak manajemen Gojek di Jakarta, maka kantor Gojek Semarang disegel bersama-sama.

“Hari ini tidak ada kepastian, kantor ditutup. Semua komputer dimatikan, listrik dan air dimatikan. Siap perih, siapkan rantai dan gembok untuk menyegel kantor Gojek Indonesia,” ujarnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *