fbpx Press "Enter" to skip to content

Buntut Demo Driver Taksi, Gojek Tutup Kantornya di Jogja

Sabtu, 13 April 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Gojek menutup kantor operasionalnya di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) mulai Jumalt (12/4) hingga waktu yang belum ditentukan. Manyusul demo mogok makan yang dilakukan oleh driver taksi online di kantor operasional GOJEK cabang Jogja dalam beberapa hari terakhir.

VP Corporate Affairs Gojek Indonesia Michael Say mengatakan dalam menjalankan operasionalnya di Indonesia, GOJEK selalu mengedepankan keamanan dan kenyamanan publik.

Seperti diketahui, dalam beberapa hari terakhir telah terjadi penyampaian aspirasi oleh driver taksi online di kantor operasional GOJEK cabang Jogja

“Dikarenakan aksi ini tidak berizin dan berbagai cara mediasi tidak dapat dilakukan, untuk mencegah gesekan yang berpotensi terjadi antara berbagai pihak, termasuk masyarakat sekitar dan ribuan mitra-mitra kami lainnya maka Gojek akan menutup kantor operasionalnya di Jogja untuk sementara waktu mulai mulai hari ini, hingga waktu yang belum ditentukan,” kata dia, Jumat (12/4).

Ia mengatakan pihaknya mengungkapkan permintaan maaf sebesar-besarnya untuk ribuan mitra lainnya yang tidak mengikuti aksi ini, dan masih terus berjuang tiap hari untuk mencari nafkah bagi dirinya dan keluarganya.

Baca jugaGojek Klaim Turut Bantu Pertumbuhan Ekonomi Semarang

Menurutnya, hal ini penting untuk dilakukan agar dapat menjaga suasana tetap kondusif jelang Pilpres dan Pileg mendatang, utamanya di DIY.

“Dalam komunikasi kami dengan mitra kami dari Sabang sampai Merauke, kami selalu membuka ruang diskusi dua arah antara mitra pengemudi dan manajemen melalui Kopdar Mitra Gojek di mana mitra bebas menyampaikan aspirasi dan masukan mereka,” jelasnya seperti dikutip dari HarianJogja.

Lebih lanjut Michael mengatakan dalam aksi yang terjadi dalam beberapa hari ini pun, pihaknya telah memberikan kesempatan bagi driver taksi online tersebut untuk berdiskusi dengan manajemen Gojek baik itu dari Jawa Tengah dan Kantor Pusat. Namun, hal itu ditolak sehingga tidak pernah mendapatkan titik temu.

“Selain itu tempat teduh yang layak bagi penyampai aspirasi serta tenaga medis berikut ambulan untuk memastikan kondisi kesehatannya dalam keadaan baik juga ditolak oleh pelaku aksi,” jelas Michael.

Ia mengimbau kepada seluruh mitra yang menyampaikan aksi, Gojek siap untuk berdiskusi.

Sekjen Paguyuban Gojek Driver Jogjakarta (Pagodja) Widi Asmara mengaku pihaknya tidak bisa berkomentar banyak. Hal ini demi menjaga kondisi agar tetap kondusif. Pihaknya mengatakan Pagodja mengimbau pada mitra Gojek untuk tetap tenang dan tidak terbawa emosi.

“Penutupan kantor Gojek adalah hasil rembug dengan pihak-piham terkait dan melalui beragam pertimbangan. Penutupan sifatnya sementara saja,” kata dia.

Pagodja mengatakan mitra masih bisa mencari order. Namun, pihaknya berpesan agar para driver roda dua tetap menghargai rekan-rekan roda empat yang sedang berjuang lantaran sesama para pejuang jalanan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id