fbpx

Gojek Klaim Turut Bantu Pertumbuhan Ekonomi Semarang

semarang
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Perusahaan layanan transportasi berbasis aplikasi digital dalam jaringan (daring/online) Gojek mengklaim telah ikut serta membantu pertumbuhan ekonomi Kota Semarang, melalui sejumlah kerjasama yang telah dilakukan dalam setahun terakhir.

Vice President Regional Public Policy and Government Relation Gojek,  Damar Juniarto mengatakan, kolaborasi Gojek dengan Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang telah dilakukan sejak 2018 di beberapa sektor.

Dia mencontohkan kerja sama yang telah dilakukan antara Gojek dengan Pemkot Semarang, antara lain cashless payment pada pelayanan Bus Rapid Transit (BRT)Trans Semarang dengan menggunakan layanan Go-Pay.

Dengan layanan Go-Pay, para pengguna BRT Trans Semarang dapat membayar setengah harga secara nontunai dan discount 50 persen itu diperpanjang hingga Juni 2019.

“Kolaborasi dengan pemerintah Kota Semarang ini, Gojek ikut andil dalam mendukung pertumbuhan ekonomi Semarang,” katanya, Jumat (5/4).

Menurutnya, Gojek percaya pemanfaatan teknologi bukan cuma memberikan kemudahan bagi masyarakat dalam melakukan kegiatan sehari-hari melalui ekosistem yang dibangun.

Gojek meyakini pemanfaatan teknologi juga bisa dimanfaatkan oleh pemerintah untuk memberikan dampak yang lebih luas bagi masyarakat, seperti layanan publik yang lebih murah, cepat dan transparan, serta berkembangnya ekonomi kerakyatan.

Baca jugaTernyata, Segini Pendapatan Pengemudi Gojek di Solo

Selain kerjasama dalam sektor angkutan di semarang, Damar menuturkan pihaknya juga melaksanakan pelatihan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) binaan Pemkot Semarang. Untuk pelatihan bagi UMKM ini, bertujuan mendukung pertumbuhan usaha mikro, kecil, dan menengah di Kota Semarang. Perusahaan menargetkan pertumbuhan merchant sebanyak-banyaknya.

Selain itu, Gojek menggelar pelatihan bagi UMKM ini didasari banyak tantangan yang dihadapi oleh usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di dalam negeri, terutama dalam memulai bisnis dan meningkatkan skala bisnis yang dimilikinya.

“Intinya memberikan dasar-dasar pengetahuan membangun bisnis agar para pelaku UMKM lebih mudah naik kelas,” kata Head of Regional Corporate Affairs Gojek, Alfianto Domy Aji.

Kerja sama lain Gojek dengan Pemkot Semarang adalah melalui sistem pembayaran PBB di Kota Semarang secara nontunai hingga kolaborasi dengan sesama swasta di Semarang seperti kerja sama pembayaran nontunai di objek wisata Sam Poo Kong.

Layanan non-tunai di objek wisata Sam Poo Kong dapat memudahkan masyarakat untuk melakukan pembayaran tiket serta menghindari kebocoran dari pengelolaan tiket pariwisata. (nug/lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *