fbpx Press "Enter" to skip to content

1.046 Penerbangan di Bandara Jogja Dibatalkan, Ini Penyebabnya

Jumat, 8 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Bandara Internasional Adisutjipto Jogja mencatat sepanjang Januari 2019 sebanyak 1.046 penerbangan dibatalkan (cancel flight). Dibandingkan dengan periode sama tahun lalu dengan jumlah pembatalan 1%, kini naik tajam jadi 13% dari total penerbangan yang direalisasikan.

General Manager (GM) PT Angkasa Pura I, Bandara Internasional Adisutjipto, Agus Pandu Purnama mengatakan cancel flight di Bandara Internasional Adisutjipto ini diduga terjadi karena beberapa faktor. Meskipun demikian, PT Angkasa Pura I belum merinci faktor utama penyebab tingginya angka cancel flight di Bandara Internasional Adisutjipto.

Dia menambahkan angka cancel flight ini mengalami lonjakan drastis di bandingkan tahun sebelumnya. Di bulan Januari 2018, angka cancel flight hanya berkisar 1 persen sedangkan di bulan Januari 2019 angka cancel flight meningkat menjadi 13 persen.

“Tahun 2019 ini yang fenomenanya saya belum tahu, terkait dengan adanya penurunan jumlah penumpang maupun airlane di Adisutjipto. Secara riil kami memiliki data selama Januari 2019 mengalami penurunan penumpang cukup signifikan, 13 persen lebih, termasuk penerbangan cancel flight sebanyak 1.046 flight,” kata Pandu, Kamis (7/2).

Baca jugaBandara Adisutjipto Segera Cabut Status Penerbangan Internasional 

Pandu mengungkapkan pihaknya menduga ada beberapa faktor yang menyebabkan angka cancel flight di Bandara Internasional Adisutjipta melonjak. Meskipun demikian, pihak Angkasa Pura I masih mencari faktor utama penyebab naiknya angka cancel flight.

“Faktor kemungkinan pertama karena adanya airline yang menerapkan kebijakan bagasi berbayar. Mungkin iya tapi bukan faktor dominan karena ada airline yang belum menerapkan kebijakan bagasi berbayar, jumlah penerbangan yang cancel ternyata lebih banyak,” ungkap Pandu.

Faktor lainnya adalah masalah cuaca. Menurut Pandu, di bulan Januari merupakan puncak musim hujan. Selain itu sejumlah cuaca ekstrem pun terjadi di beberapa daerah di Indonesia.

“Kondisi cuaca ekstrem karena Januari masuki puncak musim hujan. Saya punya kebijakan jika visibility pilot kurang dari 1.000 meter maka otoritas bandara close runway. Ini demi keselamatan penerbangan. Karena panjang landasan hanya 2.200 meter, cukup berisiko jika pilot memaksakan landing,” ungkap Pandu.

Pandu menambahkan bahwa bulan Januari juga merupakan masuk low season. Sebagai tempat tujuan wisata, low season ini juga membawa dampak pada penerbangan di Bandara Internasional Adisujipto.

“Ini masuk juga masa low season. Banyak faktor. Jadi saya kira ini fenomena yang perlu disikapi bersama. Tapi kami yakin bulan-bulan berikutnya jumlah penumpang kembali meningkat. Di Februari juga ada event Jogja Heboh selama sebulan penuh. Ini cukup membawa angin segar karena penumpang kembali naik. Februari-Maret kami rasa kembali normal,” tutup Pandu, seperti dikutip dari Merdeka.com. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id