fbpx Press "Enter" to skip to content

Tol Jogja – Solo Akhirnya Dilanjutkan

Selasa, 25 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) memastikan pembangunan jalan Tol Solo-Jogja akhirnya dilanjutkan kembali, setelah sebelumnya mendapat penolakan dari Gubernur DIY Sri Sultan HB X.

Direktur Jenderal (Dirjen) Bina Marga Kementerian PUPR Sugiyartanto mengatakan bahwa setelah adanya diskusi, maka diputuskan pembangunan dilanjutkan kembali. Dia menambahkan bahwa yang dimaksud oleh Gubernur DIY adalah pembangunan infrastruktur ini harus memberikan manfaat bagi masyarakat.

“Maksudnya Sultan, pembangunan harus membawa manfaat bagi masyarakat. Apabila tidak bermanfaat maka untuk apa diadakan pembangunan. Update-nya semua sesuai rencana, tidak ada penolakan kok,” katanya seperti dikutip dari Bisnis.com, belum lama ini.

Ia mengungkapkan, dua paket pembangunan Tol Solo-Jogja terdiri atas Solo-Prambanan yang masuk dalam wilayah Jawa Tengah dan ruas Jogja-Prambanan yang berada di wilayah DIY.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Danang Parikesit mengatakan bahwa permasalahan penolakan ini harus ada kompromi lebih lanjut antara pemerintah dan gubernur.

“Besok kami ada rapat dengan Jawa Tengah dan DIY, masalah ini harus dilihat dari subheader-nya sih,” ujarnya.

Baca juga: Tol KLBM Jatim Ditarget Beroperasi Akhir Tahun Ini

Menurut Danang, sejak awal Gubernur DIY Sri Sultan HB X sangat konsisten untuk minta diberikan konsep mengkaitkan antara tol dengan pembangunan ekonomi masyarakat.

Seperti diketahui, Sultan menyampaikan akses ke bandara baru di Kulonprogo lebih baik berupa jalur biasa non-tol agar masyarakat sekitar bandara juga bisa merasakan manfaat ekonomi.

Sultan menganggap apabila YIA terintegrasi dengan tol, masyarakat Kulonprogo hanya dilalui pengguna bandara begitu saja. Dampak ekonomi dari keberadaan bandara pun tidak akan dirasakan oleh masyarakat luas.

Menurut Sultan, lebih baik untuk akses ke YIA menggunakan jalan raya biasa atau jalur nontol seperti Jalan Jalur lingkar Selatan (JJLS).

JJLS akan terhubung dengan Bandara YIA. Pemerintah juga menyiapkan jalur lewat Bedah Menoreh yang terhubung dengan Candi Borobudur untuk menunjang pariwisata ke wilayah Pegunungan Menoreh.

Sebelumnua, Adhi Karya memproyeksi pembangunan jalan tol Solo-Jogja-Kulonprogo bisa dimulai pada semester kedua 2019.

Jalan tol tersebut, akan membentang dari Solo hingga Yogyakarta International Airport di Kulonprogo. Konstruksi melayang menjadi jalan tengah rencana pembangunan jalan tol yang melintasi wilayah Jogja. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id