COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Waduh, Kekurangan Surat Suara Pemilu 2019 Versi Bawaslu Jateng Segini

Bawaslu Jateng
Logistik untuk pemilu di wilayah Jawa Tengah masih kurang hingga sekitar 3,3 juta surat suara | Foto: Joy/joss,co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Jateng mencatat ada kekurangan sekitar 3,3 juta surat suara di sejumlah wilayah di Jateng. Karenanya KPU Jateng diminta segera memenuhi kekurangan logistik tersebut mengingat pelaksanaan pemungutan tinggal dua pekan.

Koordinator Divisi Pengawasan Bawaslu Jawa Tengah Anik Sholihatun menyebut secara detil jumlah kekurangan surat suara. Yakni 3.342.9870 lembar. “Kekurangan tersebut terjadi di hampir seluruh kabupaten/kota di Jawa Tengah,” tutur dia lewat siaran pers yang diterima JoSS.co.id, Selasa (2/4).

Menurut Anik belum lengkapnya kebutuhan surat suara itu disebabkan karena beberapa hal. Diataranya karena basis data KPU adalah tambahan dua persen dari daftar pemilih tetap (DPT )secara global. Padahal kebutuhan riilnya adalah tambahan dua persen tiap TPS.

Kekurangan juga disebabkan selisih kurang/lebih hitung antara yang tertera di dus surat suara dengan jumlah lembaran setelah dihitung. Selain itu karena ada surat suara yang tidak lolos sortir sebab rusak. Juga karena perusahaan percetakan memang belum mengirim surat suara ke kabupaten/kota.

Menyikapi hal itu, Bawaslu meminta KPU agar segera bisa memenuhi belum lengkapnya surat suara di kabupaten/kota di Jateng. Sesuai dengan ketentuan, surat suara sudah harus terkirim secara lengkap ke kabupaten/kota paling lambat 30 Maret 2019.

“Kami mendorong KPU Provinsi agar mendesak KPU RI untuk mempercepat proses pengiriman. Sebab, pengadaan surat suara merupakan kewenangan sepenuhnya KPU RI. Bawaslu Jawa Tengah meyakini KPU bisa segera memenuhi pengiriman surat suara yang belum lengkap di kabupaten/kota itu,” bebernya.

Baca juga: Kejar Deadline, KPU Solo Tambah Personel Sortir dan Lipat Surat Suara

Diketahui, kebutuhan surat suara di Jateng untuk pemilu 2019 mencapai 142 juta surat suara. Kabupaten/kota yang surat suara belum lengkap terbanyak ada di  Sukoharjo sebanyak 878.111 surat suara, Wonogiri 453.449 surat suara, Sragen 322.941, Grobogan 241.565, Boyolali 217.408 dan Kabupaten Magelang 173.772.

“Untuk kabupaten/kota lainnya, surat suara yang belum lengkap jumlahnya di  kisaran puluhan ribu surat suara,” ujar dia.

Anik menambahkan kekurangan surat suara tersebut bervariasi jenisnya. Dari lima jenis surat suara, yang belum terkirim didominasi surat suara untuk DPRD kabupaten/kota. Seperti di Kabupaten Sukoharjo, di Kabupaten Pati, Kabupaten Klaten. Sedangkan di Kabupaten Grobogan, kekurangannya untuk surat suara DPRD kabupaten dapil V serta Kabupaten Sragen untuk DPRD Kabupaten dapil II, III, IV.

“KPU harus bekerja keras dalam mengelola kebutuhan logistik pemungutan suara. Sesuai ketentuan, distribusi logistik pemilu harus memenuhi prinsip tepat sasaran, tepat waktu, tepat jumlah, tepat jenis, tepat kualitas dan efisien,” tuturnya.

“Hari H pemungutan suara sudah semakin mepet. Apalagi, jika surat suara sudah terkirim ke kabupaten/kota, nantinya KPU kabupaten/kota juga perlu melakukan sortir dan pelipatan. Belum lagi butuh proses pengepakan dan distribusi ke kecamatan-kecamatan hingga TPS,” tukas Anik. (Joy/lna) 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*