COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Waduh, Dua Pekan Jelang Coblosan Pengganti Surat Suara Rusak Belum Datang

surat suara
Suasana diskusi Pemilu Damai dan Pendidikan Politik, Selasa (2/4). Dua pekan jelang coblosan, kebutuhan logistik ternyata masih belum beres |Joy/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jawa Tengah menyebut hingga dua pekan jelang hari H coblosan, 17 April, masih kekurangan surat suara. Kekurangan tersebut salah satunya karena faktor kualitas surat suara yang tidak sesuai standar yang telah ditentukan.

“Surat suara sudah ada yang diterima tapi beberapa daerah ada yang masih proses tambahan kekurangan. Kekurangan ini karena saat proses sortir ditemukan rusak. Jumlahnya tidak sampai 5 persen,” ungkap Komisioner KPU Jateng Diana Ariyanti usai Diskusi Prime Topic Kampanye Damai dan Pendidikan Politik di Hotel Gets, Semarang, Selasa (2/4).

Menurut Diana, pihaknya sudah berkoordinasi dengan KPU RI agar kekurangan surat suara akibat rusak tersebut segera mendapat pengganti. “Jadi dari 35 kabupaten/kota di Jawa Tengah, logistik ada yang sudah dimasukkan kotak, ada yang masih packing dan ada yang belum terima pengganti surat suara rusak,” ujarnya.

Sembari menunggu proses pengiriman kekurangan surat suara, KPU kabupaten/kota telah diminta melakukan pengepakan peralatan TPS maupun sejumlah formulir yang dibutuhkan di hari H coblosan. “Kita berharap semua logistik sudah siap pada H-1,” imbuh dia.

Terkait dengan tema diskusi, Ketua DPRD Jawa Tengah Rukma Setyabudi menyampaikan pemilu damai adalah sebuah kebutuhan. Ia ingin perbedaan pilihan tidak membuat masyarakat jadi terpecah. “Jangan mudah percaya dengan informasi yang tidak jelas isi maupun sumbernya. Cari pembanding untuk memastikan apakah informasi itu hoax atau tidak. Sebab informasi hoax bisa memecah keutuhan bangsa,” pintanya.

Tepisah, Ketua KPU Jawa Tengah, Yulianto Sudrajat mengatakan kekurangan logistik juga terjadi pada surat suara calon anggota legislatif di enam kabupaten/kota. Yakni di Kabupaten Pati, Klaten, Sukoharjo, Grobogan, Sragen dan Wonogiri.

Baca juga: Rukma: Pers Nasional Adalah Garda Depan Penangkal Hoax

“Ada beberapa wilayah yang logistiknya belum 100 persen selesai. Kami sudah kirimkan tim ke Jakarta untuk mengawal proses kelengkapan logistik ini dan sudah ada kepastian bahwa dua hari lagi kekurangan itu sudah tercukupi dan segera didistribusikan,” kata dia.

Secara umum, lanjut Sudrajat, pihaknya terus mengupayakan agar segala hal terkait kebutuhan dan persiapan pelaksanaan pemungutan bisa rampung sebelum hari H. Termasuk menyiapkan petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) di tiap TPS.

“Pada prinsipnya kami sudah siap, hanya tinggal kendala sedikit itu, soal belum lengkapnya logistik di beberapa daerah yang kami pastikan dua hari nanti selesai,” imbuhnya.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo meminta agar KPU segera menyelesaikan kebutuhan logistik yang kurang. Bersama Bawaslu Jateng, KPU juga diminta getol menyosialisasikan aturan baru pemilu paska putusan Mahkamah Konstitusi. Ada beberapa informasi baru yang belum banyak diketahui publik.

“Ternyata sekarang aturan pindah memilih untuk pemilih dengan kondisi tertentu dilayani hingga tujuh hari sebelum pelaksanaan. Juga ada peraturan bahwa warga yang belum punya KTP-Elektronik bisa menggunakan hak suaranya dengan menggunakan surat keterangan. Nah informasi-informasi ini harus disosialisasikan, kami siap membantu sosialisasi kepada masyarakat,” tutupnya. (Joy/lna) 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*