fbpx Press "Enter" to skip to content

Paus Fransiskus Gelar Misa 170 Ribu Umat Katolik di Abu Dhabi

Mari berbagi

JoSS, ABU DHABI ‚Äď Paus Fransiskus menyelenggarakan misa massal dengan sekitar 170 ribu umat Katolik di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, Selasa (5/2). Paus melambaikan tangannya dari mobil berbendera Vatikan ketika mobilnya memasuki area Zayed Sports City Stadium.

Di dalam stadium, sudah tersedia altar tempat Paus memimpin misa–hal yang jarang terjadi di UEA karena selama ini, ibadah umat Katolik biasanya hanya dilangsungkan di dalam gereja. Sekitar 50 ribu orang berkumpul di dalam stadion, sementara sisanya di luar.

Kunjungan Paus kali ini pun bersejarah, karena ia menjadi satu-satunya Paus yang pernah mengunjungi negara Muslim di Timur Tengah itu.

Tak seperti banyak negara tetangganya Arab Saudi–yang melarang berdirinya tempat ibadah agama lain selain Muslim, Abu Dhabi memang membolehkan warga Kristen yang kebanyakan pekerja asing, untuk beribadah.

Paus sendiri tiba di UEA pada Minggu malam dan akan meninggalkan tempat itu pada Selasa (5/2).

UEA mengundang Paus sebagai bagian dari “Tahun Toleransi” 2019. Kampanye ini bahkan memiliki kementerian khusus.

Menteri Toleransi Sheikh Nahyan bin Mubarak menyambut kerumunan massa sebelum kedatangan Paus di stadion.

Kedatangan Paus disambut dengan hangat oleh para imigran yang berasal dari Filipina dan India yang merupakan mayoritas pekerja asing di UEA.

Baca juga: Paus Fransiskus dan Imam Besar Al-Azhar Tandatangani Deklarasi Persaudaraan

Lebih dari 80 persen populasi UEA merupakan ekspatriat, dan dari jumlah itu, ada sekitar satu juta umat Katolik.

Sehari sebelum misa, Paus bertemu dengan para sheikh dan rabbi di UEA. Dalam pertemuan itu, Paus mengatakan bahwa semua pemuka agama memiliki “tugas untuk menolak nuansa persetujuan terkait peperangan.”

“Saya memikirkan khususnya Yaman, Suriah, Irak dan Libya,” kata dia.

Yaman sedang didera perang saudara antara pemerintah dan pemberontak Syiah yang dipicu oleh intervensi Saudi, UEA dan para sekutunya. Karena situasi yang semakin memburuk, PBB telah menyatakan krisis kemanusiaan terburuk terjadi di Yaman saat ini.

Meskipun Paus tidak mendiskusikan politik secara terang-terangan, ia menyinggung soal pengakuan hak bagi semua golongan di Timur Tengah. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id