Gandeng PT KAI dan PT INKA, Waskita Incar Proyek Kereta Api di Filipina

kereta api di Filipina
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Perusahaan kontruksi milik pemerintah PT Waskita Karya mengaku tengah mengincar proyek kereta api di Filipina. Dalam pelaksanaannya, BUMN ini akan menggandeng PT Kereta Api Indonesia  (KAI) dan dan PT Industri Kereta Api (PT INKA).

Seperti diketahui, Waskita memang memiliki pengalaman dalam pembangunan proyek kereta. Mereka merupakan kontraktor proyek pembangunan prasarana kereta ringan atau Light Rail Transit (LRT) Palembang.

Proyek kereta ringan itu memiliki panjang 23,4 kilometer (km) dengan nilai kontrak sebesar Rp12,59 triliun.

Direktur Utama Waskita Karya I Gusti Ngurah Putra mengatakan dengan berbekal pengalaman dan keberhasilan merealisasikan proyek perkereta apian di dalam negeri, menjadi nilai tambah dan keyakinan untuk mampu mengincar proyek-proyek di luar negeri.

“Pengalaman infrastruktur di proyek LRT Palembang mau kami ekspor. Jadi rolling stock (kereta) dari PT INKA dan operator dari KAI,” katanya, belum lama ini.

Putra mengaku perseroan masih mempelajari peluang proyek kereta api di Filipina itu. Waskita Karya, PT KAI, dan PT INKA memerlukan kajian terkait regulasi, jalur kereta api, dan lain sebagainya agar bisa mendapatkan proyek di Filipina.

Baca juga: Kereta Bandara Adi Soemarmo Beroperasi Juni Tahun Ini

Karena itu, Putra mengatakan sampai saat ini belum bisa menyebutkan prediksi nilai kontrak yang bisa dikantongi dari proyek kereta yang diincar di Filipina tersebut. “Beberapa kali teman-teman sudah berangkat ke Filipina, ada dua atau tiga kali. Jadi tidak mudah,” imbuhnya.

Direktur Utama KAI Edi Sukmoro mengamini pernyataan Putra tersebut. Akan tetapi, Edi belum membeberkan lebih detail proyek tersebut. “Kami bersama-sama dengan Waskita Karya dan INKA sedang berupaya,” ujarnya

Sementara itu, perusahaan dengan kode saham WSKT ini menargetkan dapat meraih nilai kontrak baru sebesar Rp56 triliun tahun ini. Dengan kontrak baru itu, perseroan mematok pendapatan usaha sebesar Rp54 triliun.

“Sehingga total kontrak yang akan dikelola pada 2019 diharapkan menjadi sebesar Rp120 triliun,” jelas Putra, seperti dikutip dari Antara.

Dari sisi kinerja keuangan, per September 2018 Waskita Karya berhasil mengantongi pendapatan sebesar Rp36,23 triliun dari periode yang sama tahun sebelumnya Rp28,53 triliun. Kenaikan pendapatan itu membuat laba bersih Waskita Karya ikut terkerek menjadi Rp3,72 triliun dari kuartalIII 2017 lalu sebesar Rp2,59 triliun. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*