fbpx Press "Enter" to skip to content

Kereta Bandara Adi Soemarmo Beroperasi Juni Tahun Ini

Mari berbagi

JoSS, BOYOLALI¬†‚Äď Bandara Adi Soemarmo Boyolali bakal dilengkapi kereta api bandara. Pengerjaan konstruksi untuk stasiunnya saat ini sudah selesai. Rencananya kereta bandara akan dioperasikan Juni mendatang.

General Manager PT Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo Solo di Boyolali Abdullah Usman mengatakan dengan adanya kereta bandara ini, Bandara Adi Soemarmo optimistis mampu merebut pasar yang selama ini terbang melalui Bandara Adisutjipto Jogja

“Wisatawan asing seperti Eropa, Australia, Tiongkok yang ingin ke Borobudur bisa lewat Solo,” katanya,¬†¬†Jumat (25/1) seperti dirilis Antara.com.

Dia menambahkan. saat ini pembangunan stasiun bandara sudah mencapai 100¬†persen. Selain itu, untuk kereta api juga sudah datang. “Tinggal relnya, kalau dari informasi yang saya terima untuk KA bandara ini sudah bisa beroperasi bulan Juni tahun ini,” katanya.

Ia berharap dengan makin banyaknya penumpang yang menggunakan Bandara Adi Soemarmo, makin banyak pula rute yang bisa dilayani oleh bandara tersebut. “Jumlah rute yang melalui Solo saat ini sebanyak 44 dengan didominasi rute Jakarta. Sedangkan jumlah maskapai yang melayani penerbangan melalui Solo sebanyak sembilan maskapai,” katanya.

Sementara itu, pihaknya juga sudah berkoordinasi dengan Pemerintah Kabupaten Klaten terkait pengadaan bus untuk melayani rute darat Klaten-Bandara Adi Soemarmo. “Ini untuk mengantisipasi perpindahan penumpang yang biasa menggunakan Bandara Adisutjipto Jogja yang akan pindah ke Kulonprogo,” katanya.

Baca juga: Jalur Rel Ganda Solo-Sragen Beroperasi Februari

Ia berharap dengan adanya peningkatan fasilitas tersebut terjadi kenaikan jumlah penumpang, dari saat ini di kisaran 8.000 penumpang / hari menjadi 22.000 penumpang/hari.
Sebelumnya, Anggota Komisi V DPR RI Bambang Haryo Soekartono mengatakan sejauh ini persiapan Bandara Adi Soemarmo terkait operasional KA bandara cukup baik. “Tata letak segala sesuatu di dalam terminal tersebut tidak berbelit-belit sehingga ketika calon penumpang ingin menuju ‘gate’ juga lebih cepat,” katanya.

Sementara itu terkait harga tiket KA bandara, Abdullah Usman berujar untuk tiket juga sudah didiskusikan, walaupun belum ketok palu keputusan. “Harapannya harga tiket KA bandara tidak lebih dari harga KA Prameks,” imbuhnya.

Usman menambahkan KA bandara tersebut diprediksi akan membangkitkan perekonomian daerah yang menjadi akses perlintasan. “Hal ini dikarenakan nantinya kereta bandara tersebut akan menjadi transportasi¬†inline¬†dan memperkuat konektivitas daerah,” ujarnya.

Pihaknya mengatakan bahwa kota Solo sendiri dengan adanya kereta bandara ini nantinya akan menjadi pusat pertemuan dari berbagai kota

“Nantinya kira-kira dari Stasiun Balapan hingga bandara bisa selesai dalam 20 menit,” jelasnya lagi.

Dan juga melancarkan moving passanger (pergerakan penumpang), ketika Bandara Adisucipto Jogja dipindah ke Kulon Progo. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id