fbpx Press "Enter" to skip to content

Proyek Tol Solo-Jogja-Kulonprogo Segera Dilelang

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) segera membuka lelang investasi enam ruas tol yang diprakarsai badan usaha. Proyek jalan tol Solo-Jogja-Kulonprogo (New Yogyakarta International Airport/NYIA) salah satunya.

Kepala Panitia Pelelangan Pengusahaan Jalan Tol Badan Pengatur Jalan Tol Eka Pria Anas mengatakan ada enam ruas proyek jalan tol baru yang akan di lelang pada awal tahun ini.

Keenam ruas tol tersebut yaitu : Semanan—Balaraja (31,90 kilometer), Kamal—Teluk Naga—Rajeg (38,60 kilometer), Akses Pelabuhan Patimban (37,70 kilometer), Gedebage—Tasikmalaya—Cilacap (184 kilometer), Jembatan tol Balikpapan—Penajam (7,60 kilometer), dan Solo—Yogyakarta—Kulonprogo (91,93 kilometer).

Dia menjelaskan panjang enam ruas ini tercatat 391,73 kilometer dan pembangunannya diperkirakan menelan investasi sebesar Rp131,20 triliun. “Ada enam ruas tol yang akan masuk lelang,” katanya seperti dikutip Bisnis.com.

Menurut dia badan usaha tengah melakukan perbaikan pada sejumlah  dokumen perencanaan jalan tol. Lima ruas prakarsa sudah diperkenalkan dalam penjajakan minat pasar (market sounding) pada Juli 2018.

Adapun, ruas Solo—Yogyakarta—Kulonprogo baru mendapat izin prakarsa setelah penjajakan minat pasar digelar. “Kami usahakan [lelang] pada tahun ini semua. Prinsipnya sudah dapat lelang,” jelasnya.

Sesuai dengan ketentuan, badan usaha yang menjadi pemrakarsa ruas tol baru tetap diharuskan mengikuti lelang investasi. Namun, inisiator memiliki hak istimewa, yaitu hak menyamakan penawaran (right to match). Dengan kata lain, peluang pemrakarsa memenangi lelang amat besar.

Pada enam ruas prakarsa yang akan dilelang, badan usaha milik negara (BUMN) dan perusahaan swasta turut bekerja sama.

Di ruas Semanan – Balaraja, misalnya,  PT Delta Mega Persada berkongsi dengan PT Pembangunan Perumahan (Persero) Tbk. Perkonsian perusahaan pelat merah dan pelat kuning juga terjadi di ruas Akses Patimban dan Solo—Yogyakarta—Kulonprogo.

Bahkan, di ruas Akses Patimban, perusahaan asing Toyota Shuzo Corporation berpeluang menanam modal. Presiden Direktur PT Surya Semesta Internusa Tbk. Johanes Suriadjaja mengatakan keterlibatan Toyota membuka peluang pendanaan dari Japan International Cooperation Agency (JICA).

Baca juga: Ganjar dan Sultan Sepakat Proyek Tol Tak Rusak Situs Cagar Budaya

Namun, di sisi lain, kepemilikan saham masing-masing anggota konsorsium akan berkurang.

Sebelumnya, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Herry Trisaputra Zuna mengatakan pembukaan lelang proyek tinggal menunggu hasil kajian soal penentuan lokasi jalur enam jalan tol tersebut.

Saat ini, kata Herry, Kementerian PUPR juga sedang mempersiapkan dokumen pengadaan tanah untuk enam proyek tol yang akan dilelang tersebut.

“Sebelum dimulai oleh pemrakarsanya, ada tahapan penetapan lokasi dulu. Nah, ini kami sedang tunggu prosesnya. Ketika [lokasi] sudah diusulkan, kami sudah bisa lelang,” katanya.

Herry berharap proses pengurusan berkas serta pelelangan tersebut tidak akan molor dari yang dijadwalkan.

“Kalau cepat selesai penetapan lokasinya, seharusnya pertengahan bulan triwulan ini sudah selesai [lelang],” kata dia.

Perlu diketahui, PT Adhi Karya (Persero) telah mengajukan prakarsa ke Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) untuk membangun Tol Yogyakarta-Solo. Saat
ini lelang proyek tersebut tengah dipersiapkan pemerintah.

Direktur Utama Adhi Karya Budi Harto mengatakan pihaknya telah menghitung kebutuhan investasi yaitu sebesar Rp 19 triliun.

Dia menjelaskan, yang membuat proyek tersebut mahal adalah karena ada 15 km tol yang dibuat melayang atau elevated. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id