fbpx Press "Enter" to skip to content

Ganjar dan Sultan Sepakat Proyek Tol Tak Rusak Situs Cagar Budaya

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo memastikan pembangunan jalan tol Bawen-Yogyakarta dan Solo-Yogyakarta tidak merusak situs cagar budaya. Hal senada disampaikan Sri Sultan HB X.

Proyek tol Bawen – Yogyakarta dan Solo – Yogjakarta sempat menjadi polemik karena pada jalur tersebut terdapat banyak situs cagar budaya yang dikhawatirkan dapat rusak, untuk itu rute jalan bebas hambatan tersebut benar-benar telah dipertimbangkan.

Misalnya, di Magelang ada Candi Borobudur untuk ruas Bawen – Yogyakarta dan di sekitar Candi Prambanan di ruas Solo – Yogyakarta.

“Tapi kalau jalurnya nanti mendekati lokasi wisata, itu memang kami usulkan. Asal jangan merusak. Seumpama jalurnya menerjang situs, istilah saya, ya menggok (belok),” ujar Ganjar belum lama ini.

Dia berharap ada exit tol yang berdekatan dengan Candi Borobudur dan lokasi wisata sekitarnya. Sehingga memudahkan wisatawan. Ganjar mengatakan pihaknya masih menunggu paparan hasil desain jalur tol itu. Kalau perlu, tambahnya, paparannya nanti di depan Pemprov Jateng dan DI Yogyakarta, sehingga berbuah solusi dan kesepakatan.

“Intinya semua yang masih konsep itu saya biarkan. Nanti tetap saya minta untuk paparan bersama. Jadi bisa tahu yang terganggu siapa? Solusinya bagaimana? Begitu,” katanya.

Sebagai informasi, saat ini pembangunan telah memasuki tahap lelang untuk ruas Bawen – Yogyakarta, sementara ruas Solo – Yogyakarta masih terkendala situs cagar budaya.

Baca jugaPNS Jateng Diduga Lakukan Pungli, Ganjar : Bandel, Tak Sembelih

Jalan Tol Bawen – Yogyakarta itu akan dimulai dari Ambarawa, Pringsurat, Magelang dan Mungkid, yang di Yogyakarta melintasi Bendung, Karangtalun, Minggir, Sleman dan akan memanjang hingga kawasan Ringroad utara. Total panjang tol ini mencapai 77 kilometer dengan total investasi Rp 12,139 Triliun.

Sementara untuk tol Solo – Yogyakarta yang panjangnya mencapai 54 KM melintasi Solo, Klaten dan Yogyakarta dengan total investasinya Rp 19 triliun. Sepanjang 15 km tol tersebut akan dibuat melayang atau elevated.

Sebelumnya, Gubernur DIY, Sei Sultan HB X menyatakan keberatan jika pembangunan tol Yogya-Solo nantinya akan melewati dan merusak situs di sekitarnya. Apalagi, di kawasan Sleman timur banyak situs budaya yang wajib dipertahankan.

“Usulan saya (jalan tol) dibangun lewat ringroad yang sudah ada. Saya keberatan kalau merusak situs yang ada, seperti Prambanan,” ujarnya, seperti dikutip dari Tribunjateng.com.

Perlu diketahui, PT Adhi Karya (Persero) telah mengajukan prakarsa ke Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) untuk membangun Tol Yogyakarta-Solo. Saat ini lelang proyek tersebut tengah dipersiapkan pemerintah.

Direktur Utama Adhi Karya Budi Harto mengatakan pihaknya telah menghitung kebutuhan investasi yaitu sebesar Rp19 triliun.  Dia menjelaskan, yang membuat proyek tersebut mahal adalah karena ada 15 km tol yang dibuat melayang atau elevated. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id