Ngesti Pandawa

Tol Layang Solo-Jogja-Kulonprogo Dibangun Pertengahan 2019

jogja
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – PT Adhi Karya (Persero) Tbk. menjadwalkan pembangunan jalan tol Solo-Jogja-Kulonprogo sepanjang 120 kilometer pada pertengahan 2019. Saat ini konsorsium masih menetapkan penetapan lokasi guna melengkapi syarat lelang.

Direktur Utama PT Adhi Karya Tbk. (ADHI) Budi Harto mengatakan bahwa konsorsium yang digalang perseroan telah mendapat izin prakarsa dari Kementerian Pekerjaan Umum & Perumahan Rakyat untuk membangun jalan tol tersebut.

Sebelumnya, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian PUPR Herry Trisaputra Zuna mengatakan proposal pembangunan prakarsa yang diajukan konsorsium PT Adhi Karya (persero) Tbk, Gama Group, dan PT Daya Mulia Turangga telah disetujui.

Budi menambahkan setelah konsorsium disetujui,  tahapan selanjutnya yaitu akan dilakukan lelang investasi, sementara itu saat ini konsorsium masih mematangkan penetapan lokasi sebagai salah satu syarat lelang.

Pemrakarsa tetap diharuskan mengikuti proses lelang. Namun, pemrakarsa mempunyai hak istimewa, yaitu hak menyamakan atau right to match sehingga peluang memenangi lelang amat besar.

Menurut Budi, pihaknya memproyeksi pembangunan jalan tol Solo—Yogyakarta—Kulonprogo bisa dimulai pada semester kedua 2019.

“Target kami bisa selesai dalam 3 tahun, tapi memang masalah tanah sulit diprediksi,” jelasnya kepada Bisnis.com, pekan lalu, seperti dikutip dari Bisnis.

Dia menambahkan lelang proyek tol yang 80%-nya merupakan tol layang (elevated) itu akan dilakukan dalam waktu dekat. Konstruksi melayang menjadi jalan tengah rencana pembangunan jalan tol yang melintasi wilayah Jogja.

ADHI juga tengah melakukan penjajakan dengan sejumlah lembaga keuangan untuk mendanai proyek jalan tol tersebut.

Budi menyebutkan bahwa total investasi untuk membangun jalan tol tersebut mencapai Rp19 triliun. Dengan demikian, porsi pemenuhan modal dari konsorsium diperkirakan mencapai Rp5,70 triliun.

Dari jumlah tersebut, Adhi Karya diperkirakan menyetor Rp2,28 triliun karena perusahaan menguasai 40% saham di konsorsium. Selain ADHI, konsorsium juga melibatkan Grup Gama dengan porsi kepemilikan 40%.

Baca juga: Jasa Marga: Empat Ruas Tol Trans Jawa Diresmikan Sebelum Natal

Sebelumnya, Menteri PPN/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro mengatakan kerja sama konsorsium PT Daya Mulia Yurangga (DMT), GAMA Group, dan PT Adhi Karya (Persero) yang difasilitasi Pembiayaan Investasi Non Anggaran Pemerintah atau PINA Center Bappenas akan mengerjakan proyek ini.

“Jalan tol ini bakal mempercepat koneksi di wilayah padat lalu lintas dengan kawasan yang akan membawa masa depan yakni bandara baru di Kulonprogo,” kata Bambang.

Menurut Bambang dengan adanya jalan tol yang dibangun di wilayah Provinsi Jawa Tengah dan DIY ini kelak, akses ke sejumlah destinasi wisata akan lebih lancar dan kunjungan wisata seperti ke Borobudur kian meningkat.

Masa konstruksi jalan tol ini dimulai pada 2019-2022 dan mulai dioperasikan pada 2021 secara bertahap. Jalan tol Solo-Jogja- NYIA bakal terhubung dengan tol Semarang-Solo-Surabaya di Kota Surakarta.

PINA Center Bappenas menandatangani nota kesepahaman kerja sama konsorsium PT Daya Mulia Turangga (DMT), GAMA Group dan PT Adhi Karya (Persero) Tbk ini.

Menurut Bambang pemerintah sangat mendorong pengembangan skema pembiayaan alternatif untuk memanfaatkan dana investor swasta melalui Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) dan skema PINA.

“Kami berharap swasta dan badan usaha dapat bersama-sama pemerintah melaksanakan pembangunan proyek infrastruktur,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*