Press "Enter" to skip to content

BPJT : Tarif Integrasi Mulai 29 September

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Badan Pengelola Jalan Tol (BPJT) menyatakan integrasi tarif jalan tol Lingkar Luar Jakarta (Jakarta Outer Ring Road/JORR) menjadi jauh dekat Rp15 ribu bakal berlaku mulai 29 September 2018.

Sebelumnya beredar kabar implementasi tarif tol JORR jauh dekat Rp15 ribu bakal diberlakukan hari ini (22/9).

Namun, kabar tersebut dibantah PT Jasa Marga Tbk. Pemerintah sebelumnya sudah dua kali membatalkan rencana penerapan tarif tol JORR jauh dekat Rp15 ribu, yakni pada 13 Juni 2018 dan 20 Juni 2018 lalu. Pembatalan impelementasi penyatuan tarif ini dilakukan lantaran banyak pihak yang kontra terhadap kebijakan tersebut.

“Sejak awal kami bilang akhir September, direncanakan 29 September 2018,” ujar Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Herry Trisaputra Zuna, Jumat (21/9) seperti dikutip dari CNN.

Herry mengungkapkan saat integrasi tersebut dilakukan, transaksi sejumlah gerbang tol akan disatukan. Skemanya seperti pengalihan transaksi Gerbang Tol (GT) Kayu Besar ke GT Kamal 1 dan GT Kamal 3 yang dilakukan pada 24 Maret 2018 lalu.

Rencananya, penyatuan tarif tol akan berlaku untuk Seksi W1 (Penjaringan-Kebon Jeruk), Seksi W2 Utara (Kebon Jeruk-Ulujami), Seksi W2 Selatan (Ulujami-Pondok Pinang), dan Seksi S (Pondok Pinang-Taman Mini), Seksi E1 (Taman Mini-Cikunir).Kebijakan tersebut juga akan berlaku ke Seksi E2 (Cikunir-Cakung), Seksi E3 (Cakung-Rorotan), Jalan Tol Akses Tanjung Priok Seksi E-1, E-2, E-2A, NS (Rorotan-Kebon Bawang), dan Jalan Tol Pondok Aren-Bintaro Viaduct-Ulujami.

Baca juga : Jalan Sayap Pendukung Flyover Manahan Mulai Dipetakan

Rencananya tarif tol JORR jauh dekat akan ditetapkan Rp15 ribu untuk golongan I, Rp22.500 untuk golongan II dan III, serta Rp30 ribu untuk golongan IV dan V.

Menanggapi hal itu, wakil ketua Organisasi Angkutan Darat (Organda) bidang angkutan barang Ivan Kamdjaja menilai dengan ditetapkannya integrasi tarif tol tersebut, mahal tidaknya suatu tarif sebetulnya tergantung darimana asal truk dan kemana tujuannya.

“Dahulu JORR terbagi 4 penggal jalan [4 gardu tol], driver akan membayar hanya rute yang dilewati saja. jika diintegrasi menjadi gardu tunggal, maka ada yang diuntungkan dan dirugikan,” katanya seperti dikutip dari Kabar24.

Dalam hal ini, Ivan mengatakan jika driver mengirim barang ke tujuan JORR yang paling panjang, maka tarif yang dibayar lebih murah. Sementara, jika driver mengirim barang untuk rute terdekat, maka tarif yang dibayar sangat mahal.

Kendati, dia menilai integrasi tarif tol itu sendiri sebetulnya memiliki manfaat yaitu efisiensi waktu, tidak ada kemacetan di setiap gardu tol (seperti tol dalam kota/ single tarif).

“Jika melihat efisiensi waktu tempuh, kita akan memilih integrasi tol , karena bisa menghemat bahan bakar, menghemat sparepart, mengurangi kelelahan driver dan juga meningkatkan ritase truk.” (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id