Press "Enter" to skip to content

Talut Kali Code Ambrol, 19 Warga Mengungsi

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Akibat hujan deras dan tak kuat menahan laju air, talut Kali Code setinggi enam meter sepanjang 70 meter ambrol, Rabu (5/12). Akibatnya tujuh rumah warga rusak, ambrolnya talut juga merusak Balai RW 18 dan bangunan MCK.

Kepala Badan Pengendalian Bencana Daerah (BPBD) Jogja Hari Wahyudi mengatakan lokasi ralut yang ambrol berada di RT 59 RW 18, Prawirodirjan, Gondomanan.

“Penyebabnya hujan dan banjir. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa itu,” katanya seperti dirilis Harianjogja.

Ketujuh pemilik rumah yang rusak, lanjut Hari, untuk sementara mengungsi ke tempat yang aman. Rumah warga terdampak masing-masing Gondo Bayu Asmoro, 45, (4 jiwa), Kahono, 51 (3 jiwa), Suparmi, 48 (2 jiwa), Sukandar, 61 (2 jiwa), Kasim, 82 (1 jiwa), Wasino, 85 (2 jiwa), dan Murwani, 71 (5 jiwa).

“Total yang mengungsi sementara di rumah tetangga berjumlah 19 jiwa, terdiri 3 anak-anak dan 5 lansia, 8 perempuan dan 11 laki-laki,” katanya.

Saat ini BPBD, bersama relawan bencana dan warga sendang melakukan perbaikan di lokasi kejadian. “Kebutuhan mendesak berupa terpal, karung dan makanan sudah dikirim ke lokasi kejadian,” katanya.

Baca juga: Penjualan Rumah di Jateng Tak Capai Target

Kampung Code berada di Kelurahan Kotabaru, Kecamatan Gondokusuman Kota Yogyakarta. Lokasi persisnya ada di RT 01/RW 01 di sebelah selatan jembatan Gondolayu di Jl Jenderal Sudirman atau di sebelah timur bantaran Kali Code yang membelah Kota Yogyakarta.

Kampung Code terletak persis di bantaran Kali Code yang memanjang ke arah selatan dengan kontur tanah bertebing dari atas ke bawah. Di bagian atas yang mepet Jl Faridan M. Noto sebagian besar digunakan warga untuk usaha jasa/jual beli ban mobil. Sedangkan di bagian bawah menjadi tempat pemukiman warga.

Kampung Code yang tadinya kampung biasa, menjelma menjadi sebuah karya seni berkat jasa seorang arsitek sekaligus pemuka agama Katolik, Romo YB Manguwijaya.

Romo Mangun juga membuat fasilitas umum seperti tempat MCK, sumur dan tempat pertemuan warga. Tempat pertemuan warga di tengah-tengah pemukiman itu sampai sekarang masih tetap seperti aslinya. Konstruksi rumah tidak mengalami perubahan namun hanya dicat ulang pada tiang dan dindingnya.

Pada tahun 2015, rumah-rumah yang ada di Kampung Code dicat dengan warna-warni sehingga menyerupai perkampungan di Rio de Janeiro, Brazil. Bila melihat dari atas jembatan Gondolayu ke arah sisi timur akan kelihatan meriah dengan cat warna-warni dibagian atap dan dinding rumah. (Wiek)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id