Penjualan Rumah di Jateng Tak Capai Target

penjualan rumah
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – DPD Real Estat Indonesia Jawa Tengah pesimis dapat mencapai target penjualan rumah pada tahun ini menyusul penurunan daya beli masyarakat. Pada semester pertama ini realisasi penjualan tercatat turun 10%.

Ketua Panitia Property Expo Semarang Dibya K. Hidayat mengatakan tahun ini, Real Estat Indonesia (REI) sudah menggelar sembilan pameran dan angka penjualannya meleset dari target.

Dia menambahkan pada penutupan Property Expo Semarang ke-9 yang dihelat di Mall Ciputra pada 9-20 November 2018, terjual 36 unit rumah. Jumlah tersebut jauh di bawah pencapaian penjualan pada 2017.

“Pada 2017, ada 407 unit yang terjual. Hingga pameran yang kesembilan [tahun ini], total penjualan baru 256 unit. Selisih cukup banyak, rasanya tak akan terkejar karena pameran tinggal satu kali,” ungkapnya, Rabu (21/11).

Dibya menjelaskan secara keseluruhan target penjualan rumah di Jawa Tengah (Jateng) juga meleset.

Pada 2018, DPD REI Jateng menargetkan menjual 11.000 unit baik rumah komersial maupun yang menggunakan skema Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP). Adapun penjualan rumah FLPP hingga saat ini baru mencapai 8.000 unit.

“Secara keseluruhan, perolehan penjualan rumah DPD Jateng belum terpenuhi, baik FLPP maupun komersial,” ujarnya.

Melambatnya penjualan rumah FLPP diakibatkan lamanya proses perizinan. Sementara itu, penjualan rumah komersial dipengaruhi kondisi makro ekonomi dan suhu politik sehingga pembeli memilih menunggu.

Baca juga: Jasamarga Properti Siap Kelola 30 Rest Area di Tol Trans Jawa 

Untuk mengejar target penjualan rumah FLPP, pihaknya akan menggelar pameran khusus rumah FLPP di Java Mall Semarang pada 22 November-3 Desember 2018.

Sebelumnya, penjualan rumah komersial atau menengah ke atas di Jawa Tengah mengalami penurunan 10% pada periode Januari hingga Mei 2018. Hal ini disebabkan banyak faktor mulai daya beli masyarakat hingga persoalan regulasi.

Ketua Real Estate Indonesia (REI) Jateng M.R. Prijanto, mengatakan penjualan rumah untuk nonmasyarakat berpenghasilan rendah (MBR) ini menurun. Rumah komersial ini untuk harga mulai Rp500 juta hingga Rp1 miliar. Menurutnya, kondisi perekonomian masyarakat turut memengaruhi tren ini.

“Hal ini kami ketahui dari hasil pameran di berbagai daerah di Jateng. Ada dua analisis kami soal penurunan penjualan ini. Pertama, soal kemampuan masyarakat dan kedua terkait kemauan mereka [untuk membeli rumah],” katanya, pertangahan tahun ini.

Menurutnya, grafik ini berbeda dibanding penjualan rumah untuk MBR yang trennya bagus. REI Jateng mencatat sudah ada 4.000 unit rumah semua jenis tipe terjual di Jateng. Jumlah ini terdata untuk penjualan Januari-Mei 2018. Selain itu, angka ini bagian dari target 10.000 unit rumah hingga akhir 2018.

“Pada 2018 ini tren penjualan mulai Maret hingga Mei, ada tiga wilayah yang paling banyak diincar konsumen, yakni Semarang, Soloraya, dan Banyumas. Di ketiga kota ini paling dicari huniannya karena banyak industri di sana,” imbuhnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*