Press "Enter" to skip to content

Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew Belajar Tata Kelola Perkotaan di Surabaya

Mari berbagi

JoSS, SURABAYA – Sekitar 60 orang delegasi dari Lee Kuan Yew School Of Public Policy Singapura belajar mengenai berbagai bidang tata kelola perkotaan di Kota Surabaya, Jawa Timur, Senin (3/12).

Assistant Professor Lee Kuan Yew School Of Public Policy Singapura, Tan Soo Jie Sheng menyatakan kedatangannya di Surabaya untuk belajar mengenai tata kelola kota, baik system pelayanan publik,transportasi, pengelolaan sampah dan pembangunan infrastruktur.

Menurut dia, Surabaya mempunyai sistem tata kelola kota yang baik, sehingga pihaknya tertarik untuk mengetahui dan ingin belajar secara langsung dengan berkunjung ke Surabaya.

“Kedatangan kami ke sini ingin belajar dan mengetahui bagaimana pembangunan dan sistem tata kelola kota di Surabaya,” katanya di Balai Kota Surabaya, Senin (3/12), seperti dikutip dari Antara.

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Surabaya, Irvan Wahyudrajat menyampaikan paparan bagaimana tata kelola kota yang selama ini diterapkan di Surabaya di antaranya sistem pelayanan publik, pemberdayaan ekonomi masyarakat, pengelolaan sampah, pembangunan infrastruktur, hingga sistem transportasi publik Suroboyo Bus.

“Untuk mengatasi problem transportasi, selain mengembangkan SITS (Surabaya Intelligent Transportation System) kami juga mengembangkan transportasi publik yang cukup nyaman dan ramah untuk para difabel. Bahkan, sudah dilengkapi dengan CCTV, sehingga keamanan cukup terjamin,” jelasnya.

Baca juga: Kemenperin Dorong Indonesia Jadi Kiblat Busana Muslim Dunia 2020

Terlebih, lanjutnya, Pemkot Surabaya juga telah menyediakan beberapa tempat parkir (park and ride) untuk meminimalisir dampak kemacetan akibat parkir badan jalan.

Selain itu, ribuan CCTV juga telah terpasang di Surabaya, baik di dalam gedung pemerintahan, maupun di jalan-jalan protokol.

Menurutnya, hal ini sangat penting untuk mengontrol bagaimana karyawan bekerja dan me-monitoring kejadian-kejadian penting di Surabaya.

“CCTV kita juga sudah terkoneksi dengan kepolisian. Bahkan kita punya beberapa akses sosial media, sehingga masyarakat bisa mengakses informasi dan melaporkan jika ada kejadian ke Pemkot Surabaya,” tambahnya.

Terkait pengelolaan sampah, Irvan mengaku pihaknya juga mengajak masyarakat ikut serta membantu pemerintah dalam mengurangi jumlah sampah, melalui program green and clean. Sehingga dalam setiap hari, Surabaya mampu mengurangi jumlah tumpukan sampah di Tempat Pembuangan Akhir (TPA).

“Untuk manajemen pengelolaan sampah, kita juga punya rumah kompos. Beberapa rumah kompos juga sudah menghasilkan energi listrik,” ujarnya.

Dalam bidang pemberdayaan ekonomi masyarakat, sejak 2010, Pemkot Surabaya sudah mulai menerapkan berbagai program bertujuan meningkatkan kesejahteraan masyarakat, melalui usaha ekonomi produktif.

Tujuannya, agar masyarakat bisa mandiri seperti dalam program Pahlawan Ekonomi dan Pejuang Muda. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id