Press "Enter" to skip to content

Bawaslu Amankan Barang Bukti Dugaan Pelanggaran di Kampanye Prabowo – Sandi

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kampanye Prabowo Subianto – Sandiaga Salahuddin Uno diwarnai penyebaran barang yang diduga tidak sesuai ketentuan kampanye Pemilu 2019.  Dua jenis barang yang dibagikan ke peserta kampanye di Semarang tersebut adalah koran dan compact disk (CD) lagu.

Kampanye Prabowo – Sandi digelar Hotel Santika Premiere, Jalan Pandanaran, Selasa (12/4) mulai sekitar pukul 13.00 WIB. Sesuai surat tanda terima pemberitahuan (SSTP) kampanye dari kepolisian penyelenggara adalah Badan Pemenangan Nasional Direktorat Satuan Tugas Badan Pemenangan Nasional Prabowo – Sandi. Hadir langsung di acara tersebut Ketua Timses Prabowo – Sandi, Djoko Santoso.

Bentuk kampanye berupa pertemuan terbatas, tatap muka/dialog dan mengundang sekitar 300 orang. Kampanye diisi dengan agenda konsolidasi lintas relawan, ormas, OKP dan profesi, dengan tema PADI bergerak menjemput kemenangan untuk wilayah Provinsi Jawa Tengah.

Panitia menyebarkan koran dan compact disk (CD) lagu di pintu masuk dan di dalam Borobudur meeting room, tempat kampanye berlangsung. Koran berlabel Swara Indonesia Raya 16 halaman itu berisi sejumlah informasi seputar kondisi terkini Indonesia hingga profil Prabowo dan Sandi. Sedangkan CD lagu berisi enam lagu bernafaskan kepemimpinan Prabowo – Sandi dan Partai Gerindra.

Baca juga: Paparan Pornografi Pada Anak Picu Gangguan Jiwa

Atas penyebaran barang-barang tersebut, Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) Kecamatan Semarang Tengah langsung melakukan tindakan pengamanan barang bukti. “Jika ada temuan seperti itu tentu kami tindaklanjuti dengan investigasi, termasuk mengumpulkan barang bukti yang ada,” tutur Koodinator Divisi Penindakan Pelanggaran Bawaslu Kota Semarang Naya Amin Zaini.

Naya menegaskan penyebaran barang di kegiatan ber-STTP kampanye, baik pertemuan terbatas, tatap muka/dialog, harus sesuai pasal 30 PKPU 23/2018.  Barang-barang yang disebut bahan kampanye (BK) itu terdiri selebaran (flyer), brosur (leaflet), pamflet, poster, stiker, pakaian, penutup kepala, alat minum/makan, kalender, kartu nama, pin, dan/atau alat tulis.

“BK sudah eksplisit tertuang di aturan itu, barangnya limitatif. Jadi berkampanye dengan penyebaran BK wajib sesuai ketentuan PKPU 23/2018. Jika melanggar maka pelanggaran administrasi,” katanya.

Naya menambahkan tindakan lebih lanjut segera diambil jika bukti awal sudah mencukupi. “Setelah di dalam investigasi didapat bukti awal yang cukup, termasuk analisa dan pleno, maka ditindaklanjuti dengan meminta klarifikasi ke pihak-pihak terkait penyelenggaran kampanye itu,” imbuh dia.

Perwakilan panitia kampanye Prabowo – Sandi, Sabardi menyatakan pembagian koran dan CD adalah bagian dari sosialisasi yang dilakukan pihaknya. Panitia tidak menyadari jika koran dan CD merupakan BK yang tidak diatur dalam PKPU 23/2018. “Korannya hanya berisi tentang profil-nya Prabowo – Sandi, masak tidak boleh dibagikan ?. Kalau membagikan koran lain boleh tidak ?,” tukas dia. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id