fbpx Press "Enter" to skip to content

Sepekan Diputar di Indonesia Bohemian Rhapsody Raup Rp15,2 Miliar

Mari berbagi

JoSS, LONDON – Gitaris Queen, Brian May, mengatakan film Bohemien Rhapsody masuk menjad film peringkat pertama dari film-film yang diputar dalam periode yang sama.

Dalam minggu perdana penayangannya di Indonesia, film yang dibintangi Rami Malek ini meraup US$ 1,016 juta (Rp 15,2 miliar) dan ditayangkan di 402 layar.

Film yang menceritakan perjalanan hidup Freddie Mercury dan Quee ini telah ditayangkan di Indonesia sejak 31 Oktober lalu.

Dalam minggu perdana penayangannya, Bohemian Rhapsody masuk sebagai peringkat pertama dari film-film yang diputar dalam periode yang sama.

Informasi ini, disampaikan langsung oleh gitaris Queen, Brian May

Pada Senin (5/11)di Instagram miliknya, Brian May membagikan ringkasan informasi mengenai performa Bohemian Rhapsodydi bioskop-bioskop dunia.

Tak hanya di Indonesia, Bohemian Rhapsody juga menjadi yang nomor satu di belasan negara, mulai dari Prancis, Inggris, Belanda, Russia, dan lainnya.

Dalam data ini, dan juga laporan sebelumnya dari Variety, terkuak bahwa film ini meraup US$ 72,5 juta (Rp 1,08 triliun) di pasar internasional. Di Amerika Serikat sendiri, film ini meraih US$ 50 juta, atau sekitar Rp748 miliar.

Bandingkan keuntungan ini dengan bujet film yang ‘hanya’ senilai US$ 52 juta.

Baca juga: Kendaraan Bermotor Bakal Dilarang Melintasi Jalan Malioboro

Brian May begitu antusias membicarakan pencapaian Bohemian Rhapsody ini. “Aku biasanya tidak mempublikasikan hal ini. Tapi ini adalah momen yang membuatku bersemangat,” tutur musisi 71 tahun tersebut.

Ia juga berterima kasih kepada para penonton yang telah meluangkan waktu untuk menonton film ini.

“Aku sungguh senang dengan komentar kalian – dari “Ini film terbaik yang pernah kutonton sampai “Aku menangis 50 kali”…Yang kami inginkan adalah film ini bisa menyentuh dan menginspirasi mereka,” tulisnya.

Setelah Freddie Mercury meninggal pada 1991, para pembuat film hanya punya akses ke perpustakaan untuk mengungkap kenangan dan lagu-lagu Queen.

Tapi dengan kerja sama, selalu ada jalan untuk memuluskan cerita seperti dalam skenario garapan Anthony McCarten. Seperti dalam film, Freddie Mercury lahir dengan nama Farrokh Bulsara dan tetap jadi satu-satunya bintang rock keturunan Parsi. Seperti yang diungkapkan oleh satu karakter film itu.

Zanzibar yang menjadi tempat kelahiran Freddie seperempatnya beragama Zoroaster, termasuk Freddie yang harus pergi ke India untuk menghindar dari penganiayaan lebih dari satu milenium.

Freddie yang ketika itu masih remaja jadi salah satunya yang lari ke India lalu menetap di Inggris. Film ini hanya menyinggung tentang sosok Freddie yang dimulai dari Inggris. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id