Press "Enter" to skip to content

Kendaraan Bermotor Bakal Dilarang Melintasi Jalan Malioboro

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) serius menggarap jalan Malioboro menjadi kawasan semi pedestrian. Kebijakan yang akan diterapkan pada 2019 tersebut akan diikuti dengan pembatasan kendaraan bermotor yang melintas di jalan jujugkan wisata tersebut.

Kepala Bidang Lalu Lintas Dinas Perhubungan Kota Yogyakarta Golkari Made Yulianto mengatakan rencananya pada November ini akan akan dilakukan uji coba terkait perubahan managemen lalu lintas.

Namun, lanjut dia, hingga kini konsep perubahan manajemen lalu-lintas di jalan Malioboro guna mendukung program pemerintah tersebut belum juga diputuskan.

“Belum ada kesepakatan terkait rencana uji coba (perubahan manajemen lain). Masih akan dibahas dengan pemda dan dinas terkait, rencananya bulan ini,” katanya, baru-baru ini.

Dia menjelaskan, saat ini pihaknya masih menerima sejumlah usulan perubahan manajemen lalu lintas, seperti menjadikan Malioboro sebagai pusat bundaran besar dengan arus lalu lintas berlawanan arah jarum jam.

Dengan konsep ini lanjutnya maka ada sejumlah ruas jalan yang terdampak, seperti Jalan Suryotomo dan Jalan Mataram.  “Kedua ruas jalan itu akan berubah menjadi rute satu arah ke utara. Lalu ruas yang menjadi sirip-sirip jalan di kawasan Malioboro diberlakukan dua arah,” tuturnya.

Baca jugaIni Yang Wajib Kamu Tau Tentang Boyolali

Golkari menjelaskan perubahan manajemen lalu lintas di kawasan Malioboro juga akan diikuti dengan pembatasan kendaraan. Nantinya, kendaraan yang diperbolehkan mengaskes Jalan Malioboro adalah kendaraan umum atau Transjogja. Juga kendaraan untuk kebutuhan darurat serta kendaraan tamu VIP.

“Terkait larangan kendaraan bermotor melintas, nantinya yang diperbolehkan hanya Transjogja, angkutan umum dan kendaraan tamu VIP,” tuturnya.

Sementara itu, Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi mengatakan dari beberapa kali koordinasi dengan Pemerintah Provinsi DIY, perubahan manajemen lalu lintas akan tetap diterapkan,  salah satunya adalah pembatasan kendaraan . “Meskipun belum tahu kapan pastinya, tetapi akan tetap diberlakukan.”

Jika perubahan manajemen lalu lintas dilakukan, kata Heroe, maka diperlukan fasilitas pendukung, yaitu kantong parkir dan kesiapan sirip-sirip jalan Malioboro. Penataan sirip-sirip Jalan Malioboro itu baru dilakukan pada 2019.

“Bisa saja kondisi itu menjadi kendala. Tetapi mungkin bisa dilakukan senyampang dengan perubahan manajemen lalu lintas di Malioboro,” kata Heroe. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id