fbpx Press "Enter" to skip to content

Pagar Tembok Taman Jurug Solo Roboh, Tidak Ada Korban

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pagar tembok yang mengelilingi Tawan Satwa Taru Jurug Solo, tepatnya di sisi timur, roboh akibat diterjang hujan deras. Pagar yang sudah tua dan rapuh sepanjang 40 meter dengan ketinggian 3,3 meter itu, Sabtu (10/11) malam roboh, dan beruntung tidak ada korban jiwa dalam kejadian tersebut.

Direktur Utama Perumda Taman Satwa Taru Jurug (TSTJ) Solo,  Bimo Wahyu Widodo Dasir Santoso, mengatakan saat kejadian kawasan TSTJ tengah diguyur hujan deras sejak sore hari. “Malam harinya sekitar pukul 19.00 WIB tembok ambruk, untungnya tidak mengenai bangunan di sekitarnya,” tutur Bimo, Minggu (11/11).

Menurut dia, bangunan pagar tersebut ambruk karena sudah rapuh termakan usia. Lokasi ambruknya pagar berada di lahan pengembangan kawasan Bengawan Solo Park, tepatnya di bagian depan TSTJ dan dekat dengan pintu keluar sisi timur.

Karena menyangkut pihak lain, Perumda TSTJ Solo melakukan koordinasi dengan PT Warna Bhuana Indonesia (WBI) selaku investor Bengawan Solo Park, dan disepakati untuk membuat pagar sementara berupa seng. “Tadi pagi kami langsung membuat pagar pakai seng karena lokasinya berada di bagian depan TSTJ.”

Secara jujur pimpinan TSTJ Solo ini mengakui bahwa tembok keliling TSTJ memang sudah masuk kategori rawan ambruk. Dia menunjuk pagar tembok yang berada di bagian barat atau berada di Jl. KH Masykur dan bagian selatan atau depan kebun bintang tersebut, kondisinya sudah memprihatinkan.

Bangunan tembok keliling TSTJ, berdasarkan catatan yang ada, dibangun pada tahun 1980-an saat kepemimpinan Walikota Solo, Kolonel (Purn) R Hartomo, dan sampai sekarang belum pernah diperbaiki.  Sebelumnya pagar tembok keliling TSTJ Solo yang berdekatan dengan Tempat Pembuangan Sementara (TPS) Jurug sepanjang 50 meter juga roboh.

Karena itu, kata Bimo, Perumda TSTJ Solo berencana membangun ulang pagar keliling di bagian barat dan depan TSTJ. Sementara untuk pembangunan pagar di sisi barat yang berada di Jl KH Masykur harus menunggu penataan kawasan Jalan  Masykur yang saat ini tengah dikerjakan Pemkot Solo. Setelah penataan kawasan selesai, pagar tembok sisi barat TSTJ Solo baru akan dilakukan.

Baca juga: Pasar Legi Bakal Dibangun Satu Lantai Tanpa Sekat

Perlu diketahui, Pemkot Solo tengah membenahi kawasan tersebut, khususnya di lokasi yang semula dipakai oleh PKL (pedagang kaki lima). Sesuai konsep yang ada, kawasan tersebut akan disterilkan dan diperbaiki drainagenya untuk kemudian dibuat untuk pedestrian.

Mengingat ada program tersebut, TSTJ Solo menunggu proyek tersebut selesai, baru kemudian ditindak lanjuti dengan pembuatan pagar keliling yang baru. “Nah kami tunggu pemkot selesaikan pembangunan drainasenya. Baru nanti kami kerjakan pembangunan pagar keliling bagian barat dan selatan,” kata Bimo.

Dia mengatakan pembangunan tembok keliling memang sangat mendesak direalisasikan. Selain rawan roboh, keamanan satwa koleksi di kebun binatang kebanggaan Wong Solo itu juga terancam. Namun semuanya harus memperhitungkan progress pembangunan besarnya, mengingat TSTJ Solo merupakan bagian dari Kota Solo.

Wali Kota Solo F.X. Hadi Rudyatmo mengatakan penataan PKL di sepanjang Jl. KH Masykur dilakukan sekaligus salah satu upaya untuk pengembangan kawasan TSTJ ke depan. “Kita tata dulu kawasan sana drainasenya dan trotoar. Jadi harus steril dari PKL,” kata Rudy. (wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id