Press "Enter" to skip to content

Sapi Di Kawasan TPA Putri Cempa Solo Terindikasi Kandungan Logam Berat

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan, dan Perikanan (Dispertan KPP) Surakarta mengingatkan pembelian hewan kurban yang digembalakan di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Putri Cempa, Mojosongo, Surakarta mengandung kandungan logam berat.

Kepala Dispertan KPP Kota Surakarta Weni Ekayanti mengatakan para sapi yang digembalakan di kawasan tersebut tidak menutup keungkinan memakan berbagai limbah yang dapat membahayakan manusia, untu itu wajib dikarantina untuk menjamin kesehatan binatang tersebut

Menurut dia, berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Dinas Pertanian, Ketahanan pangan dan Perikanan Solo terkadap sapi-sapi tersebut ditemukan adanya kandungan logam berat dalam tubuh sapi-sapi tersebut.

“Dari hasil penelitian yang sudah dilakukan beberapa waktu lalu terhadap sapi-sapi di TPA Putri Cempa ditemukan adanya kandungan logam berat,” katanya seperti dikutip dari Antara, baru-baru ini.

Dia menuturkan, meski dampaknya tidak langsung dirasakan oleh manusia, mengonsumsi daging sapi yang mengandung logam berat akan sangat berbahaya bagi tubuh manusia dalam jangka waktu yang lama.

“Memang efeknya tidak langsung dirasakan saat mengonsumsi, tetapi dalam jangka panjang ini cukup berbahaya,” katanya.

Baca juga : Pemda DIY Pastikan Stok Hewan Kurban Aman

Ia mengatakan kandungan berbahaya dalam daging sapi tersebut karena saat digembalakan di TPA Putri Cempa, hewan ini banyak mengonsumsi beragam jenis sampah termasuk limbah berbahaya. Kondisi ini akan sangat mempengaruhi keadaan hewan tersebut.

Untuk itu, pihaknya meminta kepada masyarakat agar kebih waspada dalam mengetahui asal usul hewan kurban yang akan dibelinya. Dia menambahkan jangan sampai hewan yang dikurbankan akan membawa dampak buruk kesehatan bagi masyarakata yang menerima daging kurban tersebut.

Meski demikian, lanjut dia pihaknya tidak langsung melarang penjualan sapi-sapi tersebut. Terkait hal itu, ia mengimbau agar sebelum disembelih hewan kurban dikarantina terlebih dahulu.

“Pada masa karantina ini yaitu hewan kurban diberi makanan yang sesuai dan tidak lagi dilepaskan di TPA tersebut,” katanya.

Ia mengatakan untuk masa karantina yang direkomendasikan paling tidak enam bulan sebelum dijual.

“Dulu waktu karantina hanya 3 bulan, tetapi ketika dilakukan pengecekan ternyata setelah karantina 3 bulan tersebut masih ditemukan adanya kandungan logam berat. Oleh karena itu, saat ini kami tambah masa karantinanya,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id