Press "Enter" to skip to content

PT KAI Uji Coba Kereta Baru Singasari Jalur Blitar-Jakarta

Mari berbagi

JoSS, MADIUN – PT Kereta Api Indoensia (KAI) Persero) Daerah Operasional 7 Madiun melakukan uji coba penambahan satu kereta Singasari dengan relasi Blitar – Pasar Senen, Jakarta.

Manajer Humas PT KA Daop 7 Madiun, Ixfan Hendri Wintoko mengatakan proses uji coba penambahan kereta kelas eksekutif ini berlangsung selama lima hari, terhitung sejak Kamis, (1/11) – Senin (5/11).

Dia menuturkan penambahan kereta ini bertujuan untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat, menyusul masih tingginya permintaan untuk rute tersebut.

“Penambahan ini bertujuan meningkatkan pelayanan karena ada beberapa permintaan dari pelanggan. Kebetulan rangkaiannya ada,” kata katanya, belum lama ini, seperti dikutip dari Tempo.co.

Dia menambahkan, dengan penambahan kereta, ia melanjutkan, kapasitas tempat duduk yang sebelumnya 640 menjadi 690 atau meningkat 50 buah. Penambahan ini diharapkan mampu meningkatkan animo pelanggan yang selama ini menghendaki kelas eksekutif.

Baca juga: Garuda Kembali Perpanjang Kerjasama dengan Polri Terkait Layanan Penerbangan

“Penumpang kereta ini rata-rata per hari sebanyak 270 orang diharapkan bisa bertambah lagi,” ujar Ixfan.

Jika proses uji coba penambahan kereta dinyatakan berhasil, yakni meningkatnya antusiasme pelanggan, ia menuturkan, PT KAI akan menerapkannya setiap hari. Tentunya setelah melewati tahap evaluasi.

Beberapa kereta yang telah melayani rute ini sebelumnya taitu KA Matarmaja. Kereta ini melayani rute Stasiun Kota Baru Malang – Pasar Senen Jakarta sejauh 881 km.

Seperti diketahui, nama Matarmaja diambil dari nama-nama kota yang dilalui kereta, yakni Malang, Blitar, Madiun, Jakarta. Kereta kelas Ekonomi AC ini membutuhkan waktu 15 -16 jam dengan tarif Rp 110.000.

Selanjutnya, kereta lain yang telah melayani rute Jakarta- Blitar yaitu KA Gajayana. Kereta api kelas Eksekutif yang melayani rute terpanjang dari Stasiun Kota Baru Malang – Stasiun Gambir Jakarta sejauh 907 km.

Menggunakan KA Gajayana, Malang-Jakarta dapat ditempuh dalam waktu 14.5 hingga 15.5 jam dengan kecepatan 70-120 km/jam.

Dari Stasiun Malang Kota Baru, Gajayana berangkat pukul 13.30, sementara dari Stasiun Gambir perjalanan dimulai pada pukul 17.40. Perjalanan ini ditempuh melalui jalur selatan. Tarif yang dipatok untuk perjalanan Malang – Jakarta dan sebaliknya menggunakan Gajayana adalah Rp 435.000 – Rp 535.000. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id