fbpx Press "Enter" to skip to content

Dua Perusahaan Garmen di Bantul Ekspansi Usaha

Mari berbagi

JoSS, BANTUL – Dua perusahaan garmen di Bantul yakni PT Ameya Livingstyle Indonesia dan PT Anggun melakukan ekspansi usahanya dengan membuka pabrik baru di kawasan tersebut.

Pengembangan usaha yang ditargetkan terealisasi pada 2025 tersebut berpotensi mampu menyerap 10.000 tenaga kerja di bidang garmen yang berdomisili di kabupaten Bantul.

Rencana membuka pabrik baru tersebut terungkap saat jajaran direksi kedua perusahaan tersebut melakukan audiensi dengan Bupati Bantul Suharsono. Kedua perusahaan ini merupakan pabrik garmen atau pakaian jadi yang telah beroperasi lebih dari 10 tahun yang lalu hingga saat ini dan mendirikan usahanya di wilayah Bantul.

Direktur PT Ameya Livingstyle Indonesia, Sudjaja Wira saat bertemu dengan Bupati Bantul di rumah dinasnya baru baru ini menyampaikan pencapaian perusahaannya, baik dari segi produk, kuantitas dan kualitas.

Selain itu juga serapan tenaga kerja lokal yang dipekerjakan di pabriknya. Pihaknya juga mengucapkan terimakasih atas dukungan pemerintah setempat terhadap industri garmen di wilayah ini.

Sudjaja mengatakan sepanjang 2015, PT Ameya Livingstyle Indonesia telah memproduksi pakaian jadi sebanyak 300.000 pakaian, dengan jumlah tenaga kerja lokal yang telah diserap mencapai 3.800 orang.

Baca juga: Indonesia Dorong Arab Saudi Segera Realisasikan Pengembangan Kilang Cilacap

“Kami berkomunikasi dengan Bupati bahwa perusahaan kami sudah menyerap tenaga kerja sekitar 3.800 orang pekerja dari 2006 sampai 2018,” kata dia.

Ia juga menjelaskan karena adanya dukungan yang baik dari pemerintah Kabupaten Bantul PT Ameya nantinya akan mendirikan pabrik ketiga di Bantul.

Seperti dikutip dari Harian Jogja, Lokasi PT Ameya Livingstyle Indonesia berada di dusun Gupak Warak, Desa Sendangsari, Pajangan, Bantul sudah memperkerjakan 2.200 orang sejak berdiri pada 2006.

Pabrik keduanya berada Padukuhan Bakal Dukuh, Argodadi, Sedayu, Bantul memperkerjakan 1.400 orang.

Kepala Dinas Pertanahan dan Tata Ruang (Dispertaru) Bantul, Isa Budi Hartomo, menjelaskan belum ada kepastian di mana akan dibangun pabrik ketiga PT Ameya. “Masih rencana saja, bisa saja di kawasan industri Piyungan nantinya,” kata dia.

Bupati Bantul, Suharsono berpesan kepada setiap investor yang mau mendirikan usaha di Bantul harus memperkerjakan paling tidak 70% sampai 75% warga asli Bantul.”Kami terbuka untuk setiap peluang investasi tapi yang terpenting itu tadi pekerjanya orang Bantul, kunjungan ini hanya pertemuan biasa saja,” ujar dia. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id