Press "Enter" to skip to content

Parah! Trend Remaja ‘Ngefly’ Menggunakan Air Rebusan Pembalut

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Air rebusan pembalut wanita konon lagi ngetren untuk mabuk-mabukan oleh sebagian remaja di Jawa Tengah. Remaja yang semuanya berjenis kelamin laki-laki ini disebut merasa ‘high’ atau istilah lainnya ‘ngefly’ usai meminum rebusan pembalut tersebut.

Menanggapi fenomena mengerikan di kalangan remaja ini, Dinas Kesehatan Kota Semarang akan menerjunkan tim untuk meneliti soal adanya kebiasaan sejumlah remaja yang melakukan penyimpangan dengan mengonsumsi sari pati air dari rebusan pembalut untuk memperoleh sensasi ‘fly’.

Sekretaris Dinas Kesehatan Kota Semarang dr Sarwoko Oetomo mengatakan tim ini akan meneliti sejauh mana dampak penggunaan pembalut bekas ini bagi kesehatan.

“Kalau secara nalar sih jelas itu penyimpangan dan tidak sehat. Saya juga tidak bisa membayangkan bagaimana para remaja bisa melakukan itu,” katanya di Semarang, Rabu (7/11).

Ia juga baru mendengar adanya kebiasaan yang dinilai diluar batas kewajaran ini.Namun, pihaknya tetap akan bertindak sesuai kapasitasnya yakni melihat dampak negatif bagi kesehatan mengingat yang mengkonsumsi adalah anak-anak dan remaja usia 13-16 tahun.

Kalau memang di lapangan seperti itu ya perlu ada tindakan pencegahan. Nanti setelah ada hasil penelitian dampak dari kebiasaan ini akan kami sampaikan ke media, jelasnya.

Baca juga: Tentara Hingga Pramuka Dikerahkan Bongkar Puing Kebakaran Pasar Legi

Sebelumnya, Kepala Bidang Pemberantasan BNNP Jawa Tengah, AKBP Suprinarto mengatakan usia remaja yang kecanduan air rebusan pembalut antara 13-16 tahun. Keberadaan mereka, menurut Suprinarto tersebar di kawasan pinggiran Purwodadi, Kudus, Pati, Rembang, dan Kecamatan Semarang Timur.

Suprinarto menduga keterbatasan ekonomi menjadi alasan remaja tersebut memilih menenggak air rebusan pembalut. Dulu mereka kerap mengorek-orek tempat sampah untuk mencari pembalut bekas di tempat-tempat sampah lalu direbus. Tapi kini sudah menggunakan pembalut baru. Pembalut itu kan ada gelnya yang berfungsi menyerap darah haid, itu yang bikin fly. Tapi untuk kandungannya apa di dalam gel itu saya kurang tahu pasti, jelasnya.

Dr Hari Nugroho, dari Institute of Mental Health Addiction And Neurosience (IMAN) menjelaskan bahwa fenomena ini sebenarnya memang sudah lama. Beberapa tahun silam, semisal di tahun 2016, juga sudah marak kabar mengenai remaja yang mabuk dengan rebusan pembalut atau popok.

“Jadi memang di pembalut suka ada zat-zat kimia tertentu, dari chlorine sampai turunan alkohol. Tergantung merek tentu saja,” jelasnya.

Menurut dr Hari, chlorine (klorin), alkohol, dan chloroform (kloroform) adalah kemungkinan yang membuat remaja-remaja tersebut high. Namun tak menampik kemungkinan, bisa saja rebusan tersebut juga ditambahkan dengan zat lain untuk menciptakan efek yang sedemikian rupa.

“Setahu saya belum pernah ada yang ngetes air rebusan pembalut dan pampers yang dipakai buat tujuan rekreasional tersebut. Ini yang barangkali perlu menjadi perhatian pihak-pihak terkait. Karena pembalut dan pampers yang saya tahu ada persyaratan harus bebas zat kimia tertentu,” ujarnya. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id