fbpx

BPBD Peringatkan Potensi Gempa di Bojonegoro Tinggi

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BOJONEGORO – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bojonegoro memperingatkan warga untuk waspada terhadap bencana gempa bumi dan tanah longsor menyusul sejumlah daerah di wilayah ini dilalui sesar gempa.

Pelaksana Tugas BPBD Bojonegoro Nadif Ulfia mengatakan wilayah Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, dinilai tak hanya memiliki potensi bencana tanah longsor tapi juga gempa. Sebab, Bojonegoro dilalui Bengawan Solo serta sejumlah anak sungai serta dua sesar aktif.

“Melihat kondisi wilayah Bojonegoro tidak hanya memiliki potensi bencana tanah longsor, tapi juga bencana gempa,” katanya, Senin (12/11) seperti dikutip dari Antara.

Menurut dia, Bojonegoro dilalui sesar zona Rembang, yakni di wilayah utara mulai Kecamatan Kedewan, Malo, ke arah Tuban. Selain itu, juga sesar zona Kendeng di wilayah selatan, mulai Kecamatan Margomulyo, Tambakrejo, Kedungadem, Sugihwaras, ke arah Nganjuk.

Menurut dia, penyebab tanah longsor, bisa terjadi akibat gempa juga erosi sungai. Namun dalam kejadian tanah longsor belum tentu karena gempa.

Ia mencontohkan bencana tanah longsor yang terjadi di Desa Bareng, Kecamatan Sekar, dua hari lalu, bukan karena faktor gempa, tapi faktor curah hujan dan lokasi tanah yang diberi bangunan pagar berada di kemiringan yang curam.

Dalam kejadian itu, tanah yang longsor sepanjang 15 meter dengan lebar 3 meter dan tinggi 3 meter, di atas tanah milik warga setempat Budiono.

Baca juga: Purbalingga Gagas Pengembangan Wiasata Taman Bunga

“Memasuki musim hujan masyarakat di daerah potensi rawan longsor diimbau meningkatkan kewaspadaan,” ucapnya.

Yang jelas, kata Nadif, sebelum ini BPBD belum memasukkan bencana gempa di dalam potensi bencana yang bisa terjadi, seperti berbagai bencana yang menjadi prioritas penanganan, yaitu banjir luapan Bengawan Solo, banjir bandang, angin kencang, dan bencana lainnya.

Namun, sekarang ini BPBD Bojonegoro akan memasukkan bencana gempa dalam ancaman bahaya bencana yang bisa sewaktu-waktu terjadi. BPBD mengusulkan bencana gempa masuk dalam Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) 2019 yang masih dalam penyusunan.

Wilayah Bojonegoro diketahui memiliki potensi gempa berdasarkan dokumen kajian risiko bencana 2017-2012 yang dikeluarkan BNPB pada awal 2018.

Berdasarkan data BPBD Bojonegoro, peristiwa bencana tanah longsor pada 2017 terjadi di 62 desa yang tersebar di 18 kecamatan, antara lain Kecamatan Trucuk, Sukoewu, Dander, Kedungadem, Temayang, dan Sekar.

“Bencana tanah longsor yang terjadi selama 2018 belum kami rekapitulasi,” ucapnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *