Press "Enter" to skip to content

Penting! Masyarakat Harus Dapat Edukasi Kebencanaan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kalangan Anggora Dewan Perwakilan Rakyat (DPRD) Jateng menilai sangat penting memberikan edukasi kebencanaan terhadap masyarakat. Hal ini mengingat maraknya kejadian bencana alam di Indonesia dalam setahun terakhir seperti gempa bumi dan tsunami.

Wakil Ketua DPRD Provinsi Jateng Sukirman mengatakan semua lapisan masyarakat harus paham apa itu bencana, potensi terjadinya bencana dan bagaimana cara menghadapi bencana tersebut. Hal ini diperlukan pengetahuan khusus yang harus segera diketahui masyarakat luas untuk meminimalkan jumlah korban saat terjadi bencana.

“Hal pertama yang mesti dilakukan adalah edukasi bencana pada masyarakat harus terus dilakukan dan kejadian di Nusa Tenggara Barat dan Sulawesi Tengah harus menjadi peringatan dini bagi Jateng,” katanya, Rabu (3/10).

Menurut dia, edukasi kebencanaan harus diberikan secara menyeluruh, mulai dari antisipasi bencana, saat kejadian bencana, dan penanganan pascabencana.

Bentuk antisipasi bencana yang dimaksud adalah peningkatan kewaspadaan masyarakat terutama yang tinggal di wilayah rawan bencana.

Politikus Partai Kebangkitan Bangsa itu juga menyoroti pentingnya pemasangan dan perawatan alat “early warning system” di titik-titik rawan bencana.

Baca juga : Penerapan Standar Emisi Gas Buang Euro 4 Kerek Harga Mobil

“Pemerintah juga harus melakukan pengecekan pada ‘EWS’ yang ada, jangan sampai kelihatannya masih ada tapi tidak berfungsi normal,” ujarnya.

Sukirman juga mengingatkan hal terkait dengan rencana tata ruang dan wilayah tiap-tiap daerah yang harus sesuai peruntukkannya serta mengacu pada keselamatan warga dari berbagai bencana.

“Artinya, wilayah-wilayah yang memang berbahaya atau menjadi lahan hijau dilarang diperuntukkan hal lainnya, lahan-lahan di lereng perbukitan sebisa mungkin tidak dijadikan lahan pertanian,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Pernyataan Sukirman tersebut terkait dengan prediksi BNPB yang menyebutkan bahwa bencana gempa bumi dan tsunami berpotensi terjadi di wilayah selatan Jawa Tengah karena kondisi geografis.

Selain itu, berdasarkan data bencana dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jateng mencatat tahun 2017 telah terjadi sebanyak 2.463 kejadian bencana dengam rincian puting beliung 490 kali, banjir 270 kali, kebakaran 600 kali, erupsi gunung berapi 1 kali, gempa bumi 11 kali, dan tanah longsor 1.091 kali.

Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jawa Tengah Sarwa Pramana mengungkapkan, pihaknya sudah melakukan berbagai upaya edukasi kebencanaan, termasuk dengan masyarakat yang tinggal di daerah rawan bencana alam, namun sangat sulit untuk dilakukan relokasi. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id