Press "Enter" to skip to content

Tsunami dan Gempa Sulteng Rusak Terumbu Karang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Tsunami dan gempa di Sulawesi Tengah (Sulteng) tak hanya meluluhlantakkan daratan Palu, Donggala dan Sigi. Fenomena alam tersebut juga menghancurkan ekosistem bawah laut perairan Sulteng.

Peneliti dari Universitas Sam Ratulangi Manado mengecek kondisi dasar laut kisaran pusat gempa. Hasilnya ekosistem terumbu karang rusak parah akibat faktor antroponik, pengaruh gempa dan hempasan tsunami.

“Sementara ini kami belum bisa menghitung berapa kerugian yang dialami atas kerusakan itu. Yang jelas dampak terhadap terumbu karang sangat luar biasa,” ungkap Dekan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) Universitas Sam Ratulangi Manado, Farnis Bineada Boneka, usai kegiatan penyerahan SK dan alat pendukung tempat uji kompetensi sertifikasi profesi penilai terumbu karang dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) di Semarang, Senin (15/10).

Menyikapi hal itu, lanjut Farnis, butuh kepedulian bersama agar proses recovery terumbu karang di laut Sulteng bisa segera tereasalisasi. Peran aktif masyarakat sangat dibutuhkan, terutama untuk tidak memperparah kondisi yang ada. Dengan demikian kondisi terumbu karang laut Sulteng, termasuk ekosistem yang ada, cepat pulih sehingga dunia pariwisata kembali menggeliat.

Diakui, saat ini kesadaran masyarakat Indonesia terhadap pelestarian terumbu karang sudah tumbuh dengan cukup baik. Peran aktif dari para nelayan untuk mencari ikan dengan metode yang berpatok pada kearifan lokal setempat sangat mempengaruhi eksistensi kehidupan bawah laut.

“Seperti di sejumlah pulau-pulau kecil yang terisolasi, penduduknya sedikit demi sedikit sudah meningkatkan kepedulian untuk menjaga terumbu karang,” beber dia.

Kepala Pusat Penelitian Oseanografi LIPI, Dirhamsyah menyatakan jumlah pelaku perusakan terumbu karang dari tahun ke tahun cenderung menurun. Hal ini seiring meningkatnya kepedulian masyarakat di upaya konservasi bawah laut.

“Kalau ada laporan terkait kapal yang menabrak terumbu karang, upaya penanganannya juga telah dilakukan lebih sigap,” tutur dia.

Baca juga: Jalan Tol Solo-Jogja-Kulonprogo Ditargetkan Beroperasi Bertahap Hingga 2021

LIPI mendorong pemerintah pusat segera merancang regulasi yang mengakomodir terbentuknya konsultan yang berkompeten melakukan analisis di bidang kelautan. Terkait hal itu, LIPI menggandeng empat lembaga yang dipercaya menjadi tempat uji kompetensi sertifikasi profesi penilai ekosistem terumbu karang.

“Yakni FPIK Universitas Diponegoro (Undip) Semarang, FPIK Universitas Sam Ratulangi Manado, FPIK Universitas Maritim Raja Ali Haji Bintan dan sebuah kantor Unit Pelaksana Teknis LIPI di Pulau Pari Jakartam,” terang dia.

Sertifikasi kompetensi dapat diikuti mahasiswa, lulusan maupun dosen dari perguruan tinggi masing-masing. Mereka yang lolos uji kompetensi dan telah bersertifikasi bisa ikut terlibat merumuskan aturan pelestarian bidang kelautan.

“Pihak Undip contohnya, nanti bisa membantu LIPI. Bisa menghitung kerugian ekonominya, total biaya perbaikannya berapa besar, jadi kita bisa menuntut kerugian kepada pelaku perusakan terumbu karang,” jelas dia.

Dekan FPIK Undip Agus Sabdono menambahkan para pegiat wisata, termasuk wisatawan, juga harus aktif menjaga kelestarian terumbu karang.  Apabila ada kerusakan segera melapor sehingga bisa diusut dan segera diupayakan recovery.

“Terumbu bagus maka akan membuat pemandangan bawah laut yang luar biasa. Belum lagi ikan-ikannya, juga bagus,” tukas dia. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id