Press "Enter" to skip to content

Toko Roti Legendaris di Gifu, Jepang

Mari berbagi

JoSS, OHAYO – Gifu adalah wilayah yang terletak di sebelah barat Tokyo dan dapat ditempuh dengan kereta cepat (JR Shinkansen) selama kurang lebih 2,5 jam.

Di sini terdapat toko roti “Sakae-pan” yang memiliki motto “Roti murah dan lezat yang dapat dinikmati oleh semua orang”. Toko roti ini menjual 60 hingga 70 jenis roti setiap harinya.

Toko ini dicintai oleh pelanggannya, mulai dari anak kecil hingga orang tua.
Toko roti ini dibuka tidak lama setelah perang dunia berakhir, tepatnya pada 1947.

Awalnya mereka memulai usaha sebagai pabrik roti yang menjualnya secara grosir ke pasar serta toko buah dan sayur.

Menurut generasi ketiga toko ini, Takagi san, mereka juga berjualan karinto (sejenis camilan yang garing berlapis gula merah Jepang) dan kue lainnya pada masa sebelum perang dunia.

Keadaan berubah lebih dari 20 tahun yang lalu saat terjadi ekonomi bubble di Jepang. Pada masa ekonomi sulit ini, mereka kehilangan banyak rekan bisnis. Oleh karenanya, toko roti ini mengubah sistem penjualan dari grosir ke eceran.

Mereka merombak pabrik menjadi rumah yang sekaligus menjadi tempat penyimpanan roti dan pada 1992 resmi membuka toko roti. Tapi pada awal pembukaan, banyak hari di mana penjualan tidak mencapai 5.000 Yen per harinya.

Baca juga: PT Berlico Sleman Siap Ekspor Produk Farmasi Ke Filipina

Kemudian, setelah diliput oleh acara TV setempat, jumlah pelanggan mereka pun semakin bertambah.

Selain itu, berkat keahlian pemanggangan roti sejak masih berjualan secara grosir serta kehangatan istri sang pemilik toko roti, membuat toko ini terkenal luas di wilayah Gifu.

Penambahan kata-kata “kun” pada nama produk menandakan roti dengan campuran sayuran, dan kata “chan” berarti camilan.

Selain roti yang sudah ada, Takagi san juga membuat roti jenis baru. Misalnya, roti “France-beef Kare-kun”, yaitu perpaduan antara roti perancis dan kare daging sapi yang dihargai 170 Yen dan menjadi produk favorit.

Takagi san selalu mengeluarkan satu produk baru setiap bulannya untuk kesenangan pelanggan.

Di dalam toko, ibu dan istri Takagi san selalu menggunakan apron dan siap melayani pelanggan dengan tawa dan obrolan hangat. Ada pelanggan yang sudah sejak dulu berlangganan datang bersama cucu, bahkan ada juga keluarga yang menjadi pelanggan selama tiga generasi setia membeli roti di toko ini.

Dalam sehari, katanya ada lebih dari 500 orang datang untuk membeli roti. Toko ini selalu menjaga prinsipnya, yaitu “roti yang lezat dengan harga yang murah”, sejak awal masa pembukaan hingga sekarang setelah 70 tahun berlalu. Karena di daerah ini banyak pensiunan dan juga pelajar, Takagi san ingin siapa pun bisa datang ke tokonya tanpa khawatir dengan harga yang mahal. (wiek)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id