fbpx Press "Enter" to skip to content

Penerapan Standar Emisi Gas Buang Euro 4 Kerek Harga Mobil

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Penerapan kebijakan standar emisi gas buang Euro 4 mulai 7 Oktober 2018 mendatang bakal diikuti dengan kenaikan harga mobil. Kenaikkan ini juga dipicu oleh merosotnya nilai tukar rupiah dan tingginya biaya produksi produk otomotif.

PT Toyota-Astra Motor (TAM) menyatakan ada empat model kendaraan  yang akan mengalami kenaikkan harga, yakni Agya, Calya, Rush, dan Voxy.

Dia menambahkan penyesuaian harga keempat model dikatakan Executive General Manager PT TAM Fransiscus Soerjopranoto sudah disiapkan jauh hari dengan mempertimbangkan beberapa faktor seperti nilai tukar dan biaya produksi.

Disebut Soerjopranoto kenaikan harga Agya dan Ayla berkisar Rp1,6 juta, Rush sekitar Rp2,1 juta, dan Voxy sekitar Rp4 juta.

“Penyesuaian harga ini didasari faktor biaya yang memang sudah ditinjau dan disiapkan jauh hari,” ujar Soerjopranoto di Jakarta, Selasa (2/10).

Astra Daihatsu Motor (ADM) juga menyatakan menaikan harga per Oktober. Direktur Pemasaran ADM Amelia Tjandra menyebut kenaikan produk Daihatsu untuk implementasi Euro 4.

Mulai 7 Oktober 2018, seluruh kendaraan yang diproduksi dan dijual di Indonesia wajib memenuhi standar emisi setara Euro 4.

“Terios naik Rp1,6 juta, Xenia Rp1,4 juta, Sigra Ayla Sirion Rp1,1 juta, Granx Max – Luxio Rp 2 juta, dan Hi-Max Rp1 juta,” ucap Amelia.

Baca juga : Pertamina Tambah Distribusi Pertamax Turbo di Jateng Dan DIY

Beda dari Toyota dan Daihatsu, Honda Prospect Motor (HPM) memilih mempertahankan harga pada Oktober. Pada September lalu HPM menyatakan masih sanggup menahan kenaikan harga model lokal, kecuali generasi baru Brio, meski nilai tukar rupiah sedang anjlok terhadap dolar Amerika Serikat.

“Sampai dengan saat ini kami belum ada rencana kenaikan harga,” kata Direktur Pemasaran dan Layanan Purna Jual HPM Jonfis Fandy lewat pesan singkat.

Sementara itu, pemerintah, pabrikan, dan badan usaha pemasok bahan bakar minyak siap untuk menerapkan kebijakan standar emisi gas buang Euro 4 pada pekan ini.

PT Pertamina (Persero), sebagai pemasok bahan bakar minyak, juga sudah mendistribusikan Pertamax Turbo, standar Euro 4.

“Kalau kami, karena sarana pendukungnya sudah ada, di lapangan sudah tidak masalah,” katanya baru-baru ini.

Karliansyah menyebut, edukasi penggunaan BBM standar Euro 4 juga diarahkan kepada kendaraan yang selama ini biasa menggunakan bahan bakar standar Euro 2.

Menurutnya, dengan kesiapan pemerintah, pabrikan hingga pemasok BBM, kesadaran konsumen menjadi kunci sukses berjalannya kebijakan tersebut. “Tetapi rugi juga konsumen, kalau pakai [BBM] Euro 2. Padahal, standar kendarannya sudah Euro 4.”

Pihak Pertamina mengaku siap mendukung pemerintah dengan memasok Pertamax Turbo. Hingga kini, sudah ada 825 stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) di seluruh Indonesia yang menyalurkan BBM berstandar Euro 4.

Hingga akhir tahun ini, perseroan siap menambah 25 SPBU yang menjual Pertamax Turbo. Dari data yang diperoleh Bisnis, SPBU yang siap menjual Pertamax Turbo didominasi di Jawa Barat (149 SPBU), Jawa Timur (145 SPBU), dan DKI Jakarta (128 SPBU). Distribusi Pertamax Turbo hingga akhir tahun diarahkan ke wilayah Kalimantan, Maluku, dan Papua. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id