Press "Enter" to skip to content

Pemerintah China Akui Telah Menahan Presiden Interpol

Mari berbagi

JoSS, BEIJING – Pemerintah China mengakui telah menahan kepala Interpol Meng Hongwei yang diberitakan hilang. Pihak berwenang di Beijing mengumumkan bahwa pemimpin Badan Kepolisian Internasional asal China itu sedang diperiksa terkait dugaan korupsi.

Interpol yang sebelumnya mempertanyakan keberadaan Meng Hongwei kemudian mengatakan telah menerima surat pengunduran diri dari pejabat asal China yang langsung berlaku.

Komisi Pengawasan Nasional China yang bertugas menyelidiki kasus korupsi pegawai negeri mengeluarkan pernyataan singkat pada Senin (8/10) bahwa Meng “saat ini sedang diperiksa karena diduga melanggar hukum”.

Ketidakjelasan nasib Meng pertama kali dikemukakan oleh isterinya setelah menerima pesan singkat terakhir berisi emoji pisau.

Meng, yang juga wakil menteri keamanan publik di Cina, dilaporkan hilang setelah melakukan perjalanan dari kota Lyon di Prancis, kantor pusat Interpol, ke Cina pada 25 September lalu.

Menanggapi hal tersebut, Interpol mengatakan, seorang pejabat China yang dilaporkan hilang, telah mengundurkan diri sebagai pemimpin badan kepolisian internasional Interpol. Pemberitaan itu datang setelah Beijing mengumumkan bahwa Meng Hongwei sedang diselidiki di China.

Baca juga: Kirim Bantuan Ke Palu, Jateng Bangun 100 Hunian Sementara

Lembaga pendisiplinan dari Partai Komunis China mengatakan, Meng sedang berada dibawah pemantauan dan penyelidikan oleh badan anti-korupsi China, untuk pelanggaran hukum yang diperinci lebih lanjut.

Meng adalah tokoh paling penting di antara serangkaian orang terkenal yang mendadak hilang di Cina baru-baru ini. Dalam beberapa bulan terakhir, sejumlah pejabat tinggi pemerintah, miliarder, dan bahkan selebritas terkenal dunia telah lenyap.

Grace (istri) Meng mengatakan kepada wartawan bahwa dia cemas bahwa suaminya dalam bahaya. Dia berbicara tidak lama sebelum Cina mengukuhkan terjadinya penahanan.

Dia menyampaikan permohonan emosional yang meminta bantuan internasional untuk menemukan suaminya.

Grace Meng mengatakan, bahwa Meng -pada hari dia hilang- mengirim pesan lewat media sosial kepadanya untuk ‘menunggu telepon saya’, sebelum mengirim emotikon pisau, menandakan bahaya.

“Saya tidak tahu apa yang telah terjadi padanya,” katanya.

Dengan memunggungi kamera untuk menghindari diidentifikasi karena takut akan keselamatannya, Grace menahan isak tangisnya saat membacakan sebuah pernyataan dalam bahasa China dan Inggris.

“Hati kami selalu terhubung. Dia akan mendukung saya dalam melakukan ini. Ini masalah keadilan dan kejujuran. Ini masalah bagi komunitas internasional. Ini masalah bagi orang-orang setanah air.” (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id