fbpx

Panduan Aman dan Hemat Liburan di Vietnam

liburan ke Vietnam
Gedung Komite di Ho Chi Minh City Vietnam | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Jika Anda tengah berencana liburan ke Vietnam, tak ada salahnya simak informasi berikut ini. Apalagi bagi Anda yang baru pertama kali menjelajah negara satu ini.

Seperti yang dirilis Viva.co.id., Vietnam sendiri memiliki dua tempat tujuan ternama, Hanoi dan Ho Chi Minh. Keduanya memiliki bandara dan tempat wisata menarik masing-masing. Saat ini kita bahas dulu tentang Ho Chi Minh dan cara wisata aman serta hemat di kota terbesar di Vietnam.

Ketika tiba di bandara, semua mudah ditemukan, karena bandara Tan Son Nhat International Airport tak sebesar yang dibayangkan. Jika ingin informasi tentang peta bandara dan ada apa saja di sana, bisa ambil saja brosur di tempat tourist information.

Ada jam-jam tertentu penjaganya istirahat, tapi brosur bisa diambil bebas.

Bahasa

Ini yang menjadi masalah besar ketika ada di Ho Chi Minh, rasanya sulit menemukan orang yang bisa berbahasa Inggris.

Komunikasi akan lebih mudah dengan menunjukkan tulisan dari Google Translate atau Google Map, atau bahkan bahasa isyarat tubuh.

Sim card

Sama seperti bandara lain di Asia, banyak gerai penjual sim card yang memudahkan wisatawan mulai menjelajah dunia maya. Tak perlu takut ditipu, harga di dalam bandara bisa lebih murah dibanding gerai di luar.

Baca juga: Wirausahawan dan Profesionalis Wajib Pahami Teori Piramida Begini Penjelasannya

Harganya relatif murah sekitar 230.000 VND atau sekitar Rp230.000 (kurs saat perjalanan Oktober 2018 1 VND= Rp 1,-) bisa untuk internetan sepuasnya selama tiga hari) Soal jaringan 4G jangan khawatir, Ho Chi Minh City termasuk tempat dengan koneksi internet sangat cepat apapun jenis provider yang dipilih seperti Viettel, Vinaphone atau Mobiphone.

Transportasi umum

Tak sulit mencari transportasi umum di Vietnam, hanya saja perhatikan jam-jam keberangkatan dan jam terakhir. Untuk bisa naik bus dari bandara misalnya, bus tersedia setiap 15 menit, tapi bus bisa berangkat kapan saja jika sudah penuh penumpang, sehingga jarak tunggu bisa lebih lama dan bisa juga lebih cepat.

Sementara untuk di perkotaan, selain menunggu di tempat yang sudah ditentukan, pastikan juga sudah menunggu di tempat yang benar. Karena bus hanya berhenti di halte sesuai nomor yang tercatat di papan.

Menyeberang

Ini salah satu yang membuat terkejut begitu sampai di Ho Chi Minh. Jika di Jakarta menyeberang cukup menunggu lampu isyarat pejalan kaki berwarna hijau dan masih bisa menyeberang sambil bermain ponsel, jangan harap hal tersebut bisa dilakukan di Ho Chi Minh. (wiek/lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *