Press "Enter" to skip to content

Wirausahawan dan Profesionalis Wajib Pahami Teori Piramida Begini Penjelasannya

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kalangan entrepreneur (wirausahawan) dan profesionalis didorong untuk memahami Teori Piramida sebagai suatu kewajiban pengetahuan dasar dalam menjalankan sebuah pekerjaan.

Wakil Ketua Umum Kamar Dagang Indonesia (Kadin) Jateng Bidang Ekonomi Kreatif, Eko Nugroho mengatakan teori itu menempatkan Purpose (tujuan) menjadi elemen paling penting dalam menciptakan sebuah keputusan hidup, misalnya dalam upaya memulai sebuah bidang pekerjaan dan usaha.

“Purpose itu harus kuat dan tidak pernah ragu untuk dijalani, dengan tanpa memikirkan untung atau laba terlebih dahulu,” katanya dalam Seminar Peningkatan diri dengan tema “Maju dalam Karir dan Bisnis di Jaman yang Tidak Menentu” di Gedung GPdI Anugerah Semarang, Jalan Walisongo Tugu, Sabtu (20/10) malam.

Seminar peningkatan diri yang menurut rencana akan menjadi agenda tetap Gereja Pantekosta di Indonesia (GPdI) itu juga menghadirkan para pakar dunia industri yang lain, Daniel Kasman (Marketing Manager PT Kencana Indah Plastik Indonesia) dan Daniel Jony (Manager of Legal Division PT Indomarco Prismatama).

Masih kata Eko Nugroho yang juga Direktur Utama Dreamlight World Media dan CEO Eka Group ini, jika Purpose itu jelas maka dalam menjalankan pekerjaan itu akan penuh passioned atau sangat bergairah. Baru kemudian hasil dari perpaduan kedua elemen itu akan menghasilkan sebuah bentuk kerja (performance) yang baik.

Baca juga: Ke Eropa, Harus Tahu Caranya Agar Tak Kecopetan

“Jika ketiganya dijalankan dengan baik maka akan menghasilkan sesuatu yang menguntungkan secara finansial (profit),” tegas Eko Nugroho.

Jony mengatakan, sebagai seorang profesional atau karyawan haruslah dapat menikmati apa yang dikerjakan tidak sekadar bekerja untuk mendapatkan gaji.

Menurutnya kepuasan dalam bekerja dan menyelesaikan tantangan yang dihadapi perusahaan jauh lebih tinggi nilainya daripada sekadar nilai finansial. “Saya sudah bekerja di berbagai bidang pekerjaan tapi tidak ada satu pun yang sreg, akhirnya saya menemukan profesi yang benar-benar cocok dan memuaskan saya.” ungkap Jony.

Daniel Kasman dalam seminar itu menandaskan perlunya pemahaman akan 5 syarat marketing sukses yakni harus memiliki target, data calon costumer, janji (appoinment), presentasi product knowledge dan tindak lanjut (follow up).

“Sebagai marketing manager saya sangat puas bila bersama tim bisa mendapatkan omzet yang besar sehingga perusahaan semakin maju dan bisa menghidupi seluruh karyawan beserta keluarganya,” kata Daniel. (bam/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id