Press "Enter" to skip to content

Smartfren Targetkan 1,5 Juta Pelanggan di Jateng

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – PT Smartfren Telecom, Tbk menargetkan dapat menambah jumlah pelanggan di wilayah Jateng hingga 1,5 juta dalam kurang lebih 6-8 bulan ke depan, menyusul tingginya kebutuhan komunikasi dari generasi milenials.

Deputy CEO of Commercial Smartfren, Djoko Tata Ibrahim mengatakan jumlah pengguna Smartfren di wilayah Jawa Tengah saat ini mencapai 800.000 atau 8% dari nasional.

“Kedepannya kami yakin bisa 1,5 juta pelanggan,” ujarnya dalam kegiatan peluncuran dua produk terbaru Smartfren yaitu Kartu Perdana dan voucher “Super 4G Unlimited” dan “Super 4G Kuota” di Semarang, baru-baru ini.

Dia mengatakan untuk mendukung permintaan masyarakat pihaknya meluncurkan dua produk terbaru yaitu Kartu Perdana dan voucher  “Super 4G Unlimited” dan “Super 4G Kuota”.

“Smartfren optimistis dengan hadirnya produk ini segala kebutuhan generasi millenials untuk selalu terkoneksi dengan internet dapat dipenuhi dengan baik,” ujarnya.

Djoko menyebutkan, secara nasional jumlah pengguna Smartfren saat ini tercatat hampir 10 juta pelanggan. Jumlah tersebut juga ditargetkan bisa bertambah menjadi 20 juta pelanggan.

Baca juga : Karawang dan Kudus Jadi Pusat Percontohan Infrastruktur Digital

Dia optimis target tersebut bisa terpenuhi, mengingat Smarfren telah didukung kualitas jaringan yang sudah sangat mumpuni. Semua pengguna internet bisa menikmati jaringan 4G LTE dengan

“Kita meluncurkan dua produk yang sifatnya berbeda, pertama “Super 4G Unlimited” yang diberikan kepada mereka yang butuh data internet dengan budget yang pasti hanya Rp65.000 per bulan, ini dapat digunakan untuk semua aplikasi selama 24 jam penuh tanpa batasan. Yang kedua “Super 4G Kuota” adalah produk yang menawarkan kuota internet super besar dengan beragam pilihan harga, mulai Rp30.000 dengan kuota 4G sebesar 10 GB hingga Rp100.000 dengan kuota sebesar 60 GB,” jelasnya.

Dijelaskan, dua produk tersebut diluncurkan sekaligus karena Smartfren yakin generasi milenial punya kebutuhan komunikasi yang berbeda. Ada yang butuh selalu terkoneksi, namun tidak mau khawatir kehabisan kuota dan ada juga yang butuh kuota besar, sehingga kedua produk ini menjadi solusi yang tepat.

“Kita jaga kepercayaan pengguna jangan sampai menjanjikan sesuatu kuota yang murah tapi bukan murahan, kita memberikan jaringan internet dengan network berkualitas. Kami yakin produk ini akan dapat tempat di hati pengguna internet,” jelasnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id