fbpx Press "Enter" to skip to content

Jalan Tol Solo – Kulonprogo Masuki Tahap Survei Desa Terdampak

Mari berbagi

JoSS, KLATEN – Progres pembangunan proyek jalan tol Solo-Jogja-Kulonprogo saat ini memasuki tahapan survei daerah terdampak. Tim survei mulai turun ke desa-desa di Klaten yang bakal dilintasi tol sepanjang 40,49 kilometer ini.

Sejumlah Tim lapangan mendatangi pemerintah desa dan mengajukan pertanyaan ke aparatur desa. Desa-desa yang didatangi di antaranya di Kecamatan Karanganom dan Ngawen.

Kepala Desa Beku, Kecamatan Karanganom, M. Mudrik, mengatakan survei dilakukan sekitar dua pekan lalu. “Terakhir itu satu orang. Saya ditunjukkan gambar satelit soal wilayah yang rencananya dilewati jalan tol di Desa Beku,” katanya seperti dikutip dari Solopos belum lama ini.

Survei itu terkait data kondisi area yang rencananya dilewati jalan tol. Ia mencontohkan data tersebut seperti keberadaan bangunan.

“Lokasi yang akan dilewati itu ada apa saja? Ada situs bersejarah atau tidak, ada makam atau tidak, apakah ada masjid atau perumahan? Pertanyaannya sebatas itu, tidak sampai menanyakan soal harga tanah,” jelasnya.

Mudrik menuturkan dari gambar yang ditunjukkan mayoritas lokasi yang dilintasi berupa sawah meski ada sebagian rumah serta makam. Total panjang jalan tol yang rencananya melintasi Desa Beku sepanjang 1,2 km dengan lebar 90 meter hingga 120 meter.

Soal kelanjutan dari hasil survei tersebut, Mudrik belum mengetahui termasuk soal kapan sosialisasi ke warga. Sementara itu, jalan tol yang akan melintasi wilayahnya, ia menuturkan dari informasi yang ia terima berada di darat.

Baca juga: Digelontor Rp6 Miliar, Puncak Telomoyo Bakal Jadi Destinasi Andalan Jateng

“Tol layang itu katanya di Jogja. Namun kepastiannya seperti apa saya sendiri juga tidak tahu,” urai dia.

Selain Desa Beku, tim survei mendatangi desa lainnya di Kecamatan Karanganom seperti Desa Ngabeyan, Desa Troso, serta Desa Jungkare. Kepala Desa Jungkare, Ananti, membenarkan ada tim yang mendatangi desanya dan menjelaskan rencana jalan tol akan melintasi Desa Jungkare.

“Memang sudah ada yang datang ke sini. Namun, saya belum sampaikan ke warga karena memang belum ada sosialisasi langsung ke warga,” kata Ananti.

Kepala Bappeda Klaten, Sunarno, mengaku belum ada pembahasan atau surat resmi terkait rencana proyek jalan tol Solo-Jogja-Kulonprogo yang rencananya mulai dibangun pada 2019. Hal itu termasuk surat tembusan survei oleh tim Kementerian PUPR.

Lantaran hal itu, ia menjelaskan Pemkab belum bisa menyampaikan lebih lanjut rencana pembangunan jalan tol termasuk potensi lahan yang dilewati. “Kalau sudah ada suratnya tentu akan kami kaji [daerah yang dilewati],” kata Sunarno.

Seperti diketahui Tol Solo- Jogja merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) yang akan tersambung dengan jalan akses menuju Bandara Kulonprogo atau New Yogyakarta International Airport (NYIA).

Direktur Utama PT Adhi Karya (Persero) Tbk, Budi Hartono mengungkapkan, pihaknya telah mengajukan diri sebagai pemrakarsa dengan porsi sebesar 40%.  Untuk porsi sisa, dia melanjutkan, Adhi Karya bermitra dengan dua pihak swasta yakni Gama Grup dan DDT.

Menurut data dari Komite Percepatan Penyediaan Infrastruktur Pemerintah (KPPIP), pembangunan tol akan menghabiskan biaya Rp 16,01 triliun. Namun, Budi menyebutkan, ongkos pembangunan kini bertambah Rp 3 triliun.

“Investasi sekitar Rp 19 triliun, di luar tanah. Itu sampai Kulon Progo, akses bandara nantinya. Ada elevated itu 15 km. Makanya agak mahal, tiga kali lipat dari biasa,” tutur dia. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id