fbpx Press "Enter" to skip to content

REI Lirik Potensi 300.000 Rumah Untuk Anggota Kepolisian

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Potensi kebutuhan rumah bagi anggota Kepolisian di wilayah Jateng diperkirakan mencapai 300.000 unit. Real Estate Indonesia menilai potensi ini sangat menjanjikan untuk digarap.

Ketua DPD REI Jateng MR Prijanto mengatakan pihaknya dan para pengembang di wilayah ini tertarik menggarap rumah bagi anggota Kepolisian khususnya yang ada di Jateng mengingat tingginya kebutuhan rumah pada sektor tersebut.

Menurut dia , di wilayah ini masih banyak dari lulusan Kepolisian yang belum memiliki rumah sehingga potensi ini cukup menjanjikan untuk digarap.

“Untuk Jawa Tengah masih cukup banyak anggota Kepolisian yang belum memiliki rumah, khususnya bagi mereka yang baru lulus pendidikan. Potensinya mencapai 300.000 unit rumah,” ujarnya.

Dikatakan Prijanto, saat ini sebagian besar anggota Kepolisian tersebut menunda membeli rumah. Menurut dia, hal ini disebabkan adanya kebijakan terkait penugasan yang tidak menentu penempatannya, sehingga mereka ragu untuk membeli rumah.

Di sisi lain, sebagian tidak bisa mengambil kredit pemilikan rumah (KPR) karena sudah terlebih dahulu mengambil kredit kendaraan sehinga alokasi dana mereka sudah terserap ke kredit kendaraan.

Baca jugaPemerintah Tawarkan 43 Tenant di KI Kendal Kepada Investor Singapura

“Sebagian besar masih ragu untuk membeli rumah, karena biasanya para anggota kepolisian ini tugasnya berpindah-pindah dan tersebar di seluruh Indonesia. Selain itu biasanya mereka sudah terlebih dulu mengalokasikan dana mereka untuk mengambil kredit kendaraan,” tuturnya.

Prijanto menjelaskan, REI Jateng sudah memetakan beberapa daerah yang dianggap memiliki potensi untuk pembuatan rumah baru yakni, Kabupaten Rembang, Tegal, Temanggung dan Cilacap. Khusus untuk Kabupaten Tegal akan menjadi sasaran utama karena memiliki prospek cerah.

Sementara untuk proses pengadaan Prijanto menambahkan, konsumen bisa mengambil sistem kluster dari tanah yang dimiliki REI. Selain itu, untuk menentukan salah satu lahan yang dijual, lalu proses pembangunan dikerjakan oleh pengembang dari REI.

“Misal ada 10 hektar, mereka butuh 1 hektar, bisa kita buatkan kluster. Atau mereka menunjuk salah satu lahan yang dijual, kita bangun di sana. Sedangkan untuk tipe, di daerah seperti Rembang bisa sampai tipe 45 dengan sisa tanah yang cukup luas,” katanya. (lna)

 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id