Ikan Asap Cair Masuk Muri, Kerapu Siap Dikirim ke Sulteng

ikan
Ketua Kerapu Abdul Kadir Karding menerima penghargaan MURI atas pemecahan rekor pengasapan ikan menggunakan asap cair pertama di Indonesia, Sabtu (13/10) | Foto: joy/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Civitas akademika Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) Universitas Diponegoro (Undip) Semarang mencatatkan diri di Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI). Pemecahan rekor lewat kegiatan pengasapan ikan cakalang pertama dengan asap cair di Indonesia.

“Memecahkan rekor MURI pada urutan 8673. Dan untuk Undip sendiri, ini adalah pemecahan rekor yang ke-18,” tutur Eksekutif manajer MURI, Sri Widayati di kampus FPIK Undip, Tembalang, Semarang, Sabtu (13/10).

Pemecahan rekor merupakan rangkaian kegiatan Dies Natalis FPIK Undip ke-50. Untuk keperluan pemecahan rekor tersebut, mahasiswa, dosen dan alumni FPIK yang tergabung dalam Keluarga Alumni Perikanan Undip (Kerapu) menyiapkan sekitar 200 Kg atau sebanyak 333 ekor ikan cakalang. Ratusan ikan cakalang disusun berjajar sepanjang 50 meter diasapi setelah sebelumnya direndam dalam cairan khusus.

“Ada kriteria agar sesuatu bisa tercatat di rekor MURI. Yakni paling pertama, unik, langka. Pengasapan ikan dengan asap cair merupakan yang pertama kali,” ujar Sri.

Yang lebih membanggakan, cairan khusus untuk keperluan pengasapan cair merupakan hasil riset sendiri dosen FPIK, sekaligus keluarga Kerapu, Dr Fronthea Swastawati. Penemu dan pemegang hak paten asap cair berlabel La Fronthea tersebut menyatakan asap cair sangat baik untuk kesehatan.

Inovasi teknologi pangan ini juga sebagai solusi atas persoalan pencemaran lingkungan dan kerawanan timbulnya penyakit di proses pengawetan ikan. Sebab, dengan hasil ikan yang cukup banyak, masyarakat Indonesia masih menggunakan cara konvensional untuk mengasapkan ikan.

“Pada asap, banyak terdapat kandungan senyawa berbahaya. Sementara asap cair ini dibuat dengan teknologi firolisis, mampu mencegah terbentuknya senyawa yang dapat memicu terjadinya alergi. Dan teknologi ini sebenarnya telah digunakan di 50 negara,” jelas Fronthea.

Baca juga: Waspada, Daging Sapi Gelonggongan Dijual di Pasar Tradisional Sleman

Rektor Undip Prof Yos Johan Utama mengapresiasi inovasi yang dilakukan keluarga besar FPIK. Inovasi asap cair merupakan salah satu contoh hasil riset yang berhasil dihilirisasi.

“Masih banyak nelayan yang melakukan pengawetan dengan cara yang membahayakan. Dengan ini, bisa lebih higienis dan masa pengawetan lebih lama. Rasanya juga enak,” kata Yos.

Ketua Kerapu Abdul Kadir Karding menambahkan akan menyampaikan hasil temuan ini ke sejumlah perusahaan yang bergerak di bidang perikanan. Ia berharap temuan ini bisa membantu di bidang perikanan, juga menggeliatkan perekonomian masyarakat.

“Kita akan bangun kerjasama dengan kelompok-kelompok yang memiliki bisnis bidang perikanan. Kalau bagus akan kita sampaikan ke pemerintah agar menjadi satu andalan,” papar dia.

Dalam waktu dekat, Kerapu juga akan mendorong adanya pemberian bantuan makanan bergizi ke korban bencana alam Sulawesi Tengah (Sulteng). Ikan asap hasil pengasapan cair FPIK diharapkan bisa menjadi bantuan pangan bernutrisi yang sangat dibutuhkan pengungsi di Palu, Donggala maupun Sigi.

“Kami akan kerahkan alumni FPIK di Kerapu untuk bantu fasilitasi bantuan dengan ikan asap cair. Karena ikan mengandung nutrisi yang tinggi dan dengan model asap cair bisa bertahan sampai dua minggu,” tukas Kadir yang asli kelahiran Donggala ini. (Joy/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*