Press "Enter" to skip to content

Dampak Rokok Elektrik Ternyata Lebih Buruk Dibandingkan Rokok Tembakau

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Dianggap lebih aman, vape atau rokok elektrik ternyata lebih buruk dari pada rokok tembakau. Paling tidak, hasil tersebut diungkap dalam sebuah penelitian kesehatan terbaru.

Melansir New York Post, Senin (15/10), penelitian di Yunani menemukan bahwa perasa di rokok elektrik seperti vape bisa merusak paru-paru akibat peradangan. Dampaknya bisa lebih parah dibandingkan dengan rokok biasa atau rokok tembakau.

Eksperimen yang dilakukan pada tikus, menunjukkan bahwa menghisap vape dalam jangka pendek saja, menyebabkan radang paru-paru yang mirip atau bahkan lebih buruk daripada rokok konvensional.

“Efek merugikan yang diamati pada paru-paru akibat paparan uap rokok elektrik, pada model hewan, menyoroti perlunya penyelidikan lebih lanjut tentang keamanan dan toksisitas dari perangkat yang berkembang pesat di seluruh dunia ini,” ujar peneliti dr Constantinos Glynos seperti dimuat di Hellosehat.

Para peneliti melakukan percobaan mereka dengan memaparkan berbagai kelompok tikus dengan asap rokok, berbagai uap rokok elektrik, dan udara bersih selama empat kali setiap hari. Setiap sesinya dipisahkan oleh interval bebas setiap 30 menit.

Baca juga: Program Inseminasi Buatan di Jatim Hasilkan 711.824 Ekor Sapi

Temuan yang diterbitkan di American Journal of Physiology ini memperlihatkan, baik rokok eletrik dan vape isi ulang tidak baik untuk kesehatan, dengan jangka panjang yang tidak diketahui.

Semula bahaya vape alias rokok elektrik dianggap lebih ringan dibanding rokok tembakau biasa. Apalagi, belakangan ini muncul tren rokok elektrik di Indonesia.

Katanya, penggunaan vape bertujuan untuk mengurangi penggunaan rokok tembakau, atau bahkan untuk membuat perokok berhenti merokok. Beberapa orang mengatakan bahwa penggunaan vape lebih aman daripada rokok tembakau.

Akibatnya, banyak orang yang beralih ke rokok elektrik karena percaya dapat menghindarinya dari risiko penyakit jantung dan kanker yang berhubungan dengan penggunaan rokok tembakau. Namun, apakah benar bahaya vape lebih rendah dibandingkan dengan rokok tembakau?

Cairan dalam tabung ini mengandung nikotin, propilen glikol atau gliserin, serta penambah rasa, seperti rasa buah-buahan dan cokelat. Beberapa rokok elektrik memiliki baterai dan cartridge yang dapat diisi ulang.

Rokok elektrik bekerja dengan cara memanaskan cairan yang ada dalam tabung dan kemudian menghasilkan uap seperti asap yang umumnya mengandung berbagai zat kimia. Pengguna mengisap zat kimia ini langsung dari corongnya. (wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id