fbpx Press "Enter" to skip to content

Berikut 10 Poin Perdamaian yang Ditandatangani Perwakilan Suporter

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Sebanyak 24 perwakilan suporter dari berbagai kelompok pendukung tim sepak bola di Tanah Air menandatangani 10 poin perdamaian salah satunya menolak kekerasan dalam sepak bola, Senin (1/10).

Penandatanganan Nota Perdamaian dilakukan di Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia, Jakarta, usai acara diskusi dengan para pemangku kepentingan sepak bola. Selain suporter, hadir juga perwakilan dari PSSI, Komisi X DPR RI, dan kepolisian.

Sebanyak 24 perwakilan suporter yang hadir melibatkan Bonek, Pasoepati, Pusamania, Balistik, Kabomania, Jakmania, The Kmers, Aremania, PSMS Medan, PSIS, Kalteng Putra dan Benteng Viola.

Selain itu, hadir pula PSM Makassar, Spartacks, Banaspati, Singa Mania, Kacong Mania, Teretan, Cilacap Lanus Mania, Gladiator Cilacap, Roban Mania Batang, Viking Persib, Bomber Persib, dan The Bomb Persib.

“Pertemuan ini silahturahmi, pertemuan ini awal dari semua kemajuan. Berkumpul untuk kemajuan bangsa, saya yakin bangsa ini bisa maju,” kata perwakilan suporter Persib, Herru Joko.

Senada dengan Heru, Andie Peci dari Bonek pun menyambut baik pertemuan di Kemenpora RI. “Kalau [suporter] ditata lebih serius, saya pikir tidak ada yang sulit,” katanya.

Sedangkan Richard Achmad mewakili The Jakmania mengingatkan agar rivalitas antarsuporter tidak berlebihan di masa mendatang. Forum tersebut, lanjut dia, harus ada tindak lanjut.

“Yuk sama-sama benahi semuanya,” ucap Richard, seperti dikutip dari CNN.

Sementara itu, Menpora RI Imam Nahrawi berharap akan ada pertandingan persahabatan setelah pertemuan tersebut agar bisa jadi contoh. Ia juga berharap PT Liga Indonesia Baru selaku operator dan regulator kompetisi sepak bola Indonesia, dapat membuat regulasi lebih baik.

Baca juga : Pelarangan Becak Motor Masih Tunggu Kebijakan Baru

Imam mengatakan pemerintah akan mengawal perkembangan sepak bola Indonesia.

“Karena sportivitas dan keamanan itu nomor satu untuk persaudaraan lebih baik lagi, semua harus edukasi diri. Saya berharap kalau ada nyanyian kebencian di TV, matikan saja TV-nya. Karena itu akan berefek panjang. Memang butuh konsistensi dari PSSI dan operator agar regulasi bisa diterapkan dengan tanpa pandang bulu dan konsekuen,” ucapnya.

Berikut ini bunyi dari 10 poin yang ditandatangani suporter tersebut:

1. Tolak kekerasan dalam bentuk apapun di dalam, di luar stadion dan area lainnya.

2. Tolak segala bentuk dukungan yang bernada provokatif seperti nyanyian hinaan, spanduk rasis, atau koreo negatif serta bentuk provokatif lainnya.

3. Tolak segala bentuk provokatif di media sosial.

4. PSSI dan klub bertanggung jawab untuk melakukan pembinaan terhadap suporter sampai ke akar rumput.

5. PSSI, PT LIB, klub, dan panpel wajib meningkatkan kompetensi dalam penyelenggaraan pertandingan.

6. Bersedia mengikuti ketentuan yang ditetapkan oleh aparat.

7. Sanksi terhadap pelanggaran yang dilakukan oknum suporter harus tegas dan memberikan efek jera kepada semua pihak tanpa terkecuali dengan mengacu pada statuta PSSI serta memenuhi rasa keadilan masyarakat.

8. Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah memfasilitasi pembinaan suporter sepak bola sampai ke akar rumput.

9. Setiap pelanggaran yang menyebabkan permusuhan, kekerasan, dan hilangnya nyawa, maka pihak-pihak terkait wajib memberikan sanksi.

10. Aparat keamanan dituntut untuk tegas dalam mensortir setiap penonton yang akan memasuki stadion. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id