Press "Enter" to skip to content

Kurang Sosialisasi Pengunjung Jateng Fair Jauh di Bawah Target

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Jumlah masyarakat yang mengunjungi arena Pusat Rekreasi dan Pameran Pembangunan (PRPP) tempat penyelenggaraan Jateng Fair 2018 sekitar 200.000 pengunjung sejak 7 Agustus hingga 9 September 2018.

Direktur PT PRPP Titah Listyorini mengatakan jumlah pengunjung tersebut jauh di bawah target yang ditetapkan sebanyak 500.000 pengunjung di even tahunan yang digelar selama 24 hari tersebut.

“Jateng Fair tahun ini menyedot 200 ribu pengunjung, meski ini di bawah target kami sebanyak 500 ribu pengunjung,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Senin (10/9).

Menurut dia, tidak tercapainya target jumlah pengunjung pada “Jateng Fair” yang berlangsung selama 24 hari itu disebabkan banyak faktor.

Selain karena kurang sosialisasi, kata dia, juga dipengaruhi insiden jatuhnya seorang pengunjung ketika akan turun dari wahana permainan bianglala pada pertengahan gelaran Jateng Fair.

Terkait dengan hal itu, Titah mengaku akan menyiapkan peningkatan kualitas pelaksanaan Jateng Fair pada tahun depan. Ia mengatakan bahwa pada gelaran Jateng Fair 2019 bakal dilakukan “rebranding” agar para pelaku ekonomi kreatif lokal hadir dengan kualitas produk yang tinggi.

“Hal tersebut perlu kami lakukan mengingat Jateng Fair telah terselenggara selama 31 tahun,” ujarnya.

Baca juga : Pembangunan LRT Semarang Senilai Rp1,2 Triliun Bakal Direalisasikan Awal 2019

Pada tahun depan, Jateng Fair akan diselenggarakan pada 23 Agustus hingga 15 September 2019. Dengan waktu persiapan selam satu tahun tersebut, Titah berharap muncul ide-ide dari pelaku ekonomi dan juga pengunjung agar jumlahnya semakin meningkat.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berharap pelaksanaan “Jateng Fair” mampu memacu pertumbuhan berbagai produk lokal yang mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

“Berkumpulnya seluruh pelaku ekonomi selama 24 hari tersebut terjadi komunikasi proses ekonomi kreatif dan masyarakat dapat memberikan saran untuk penyelenggaraan Jateng Fair berikutnya agar bisa benar-benar sesuai dengan impian masyarakat,” katanya.

Ganjar menilai gelaran Jateng Fair sangat strategis untuk mempromosikan dan menjual aneka produk lokal berkualitas dan diharapkan kedepan akan semakin banyak industri besar yang diajak untuk memromosikan produknya.

“Potensi luar biasa yang membanggakan dari kegiatan ini adalah bagaimana produk-produk lokal bisa kita tampilkan, bisa kita jual. Kalau komponen lokal betul-betul berkualitas, punya potensi pasar yang tinggi, maka di sinilah keuntungan akan berlipat ganda,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id