Press "Enter" to skip to content

Ini Rute Kirab Kerbau ‘Bule’ Peringatan 1 Sura di Keraton Surakarta

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Tradisi kirab 1 Sura di Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat akan digelar pada Selasa (11/9) mulai pukul 00.00 hingga selesai. Pemilihan waktu kirab ini didasarkan pada perhitungan kalender Jawa yang menggabungkan kelender Hijriah dan Tahun Saka.

Ada yang berbeda untuk penentuan kirab pada tahun ini. Jika mengacu pada penanggalan nasional, tradisi kirab pusaka untuk menyambut malam pergantian Tahun Baru Islam seharusnya diadakan pada Senin (10/9) malam, namun pihak keraton memiliki penghitungan waktu sendiri.

Pengageng Parentah Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat K.G.P.H. Dipokusumo mengatakan penentuan malam 1 Sura oleh Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat berbeda karena menggunakan penghitungan kalender Jawa. Sebab itu, kirab kerbau bule dilakukan mundur satu malam dibandingkan penanggalan 1 Sura yang ditetapkan pemerintah dalam kalender nasional.

“Untuk 1 Sura tahun ini jatuh pada tanggal 11 atau hari Selasa Wage malam atau malam Rabu. Jadi kirabnya Selasa malam sampai Rabu pagi,” kata pria yang akrab disapa Gusti Dipo, seperti dikutip dari Solopos, Minggu (9/9).

Rute kirab dimulai dari Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat menuju Supit Urang kemudian ke Gladak menuju ke Jl Mayor Kusmanto. Selanjutnya, kirab dilanjutkan ke Jl Kapten Mulyadi, Jl Veteran, Jl Yos Sudarso, dan Jl Slamet Riyadi, kemudian kembali ke Keraton.

Baca juga : Juru Parkir Tua Solo Dicarikan Pekerjaan Baru

“Kirab 1 Sura sudah identik dengan hadirnya Kerbau Bule yang merupakan ciri khas budaya Jawa. Nanti kerbau bule akan menjadi cucuk lampah atau pembuka kirab,” katanya.

Bagi masyarakat Solo dan sekitarnya, kirab identik dengan mengarak salah satu pusaka keraton, yakni kerbau atau biasa disebut Kebo Bule. Disebut kebo bule karena warna kulitnya yang coklat kemerahan tidak seperti warna kulit kerbau pada umumnya.

Heri Sulistyo,  pawang Kerbau Bule mengatakan Kerbau bule ini dipercayai sebagai keturunan Kiai Slamet, yaitu tokoh yang begitu berarti bagi keraton Surakarta dan masyarakat Solo pada umumnya.

Dia menambahkan keraton Kasunanan akan mengeluarkan tujuh kebo bule untuk dikirab pada malam 1 Suro nanti. “Ya nanti ada tujuh ekor kebo bule yang dikirab,” ucapnya.

Tak banyak yang tahu, ternyata tujuh kebo bule yang akan dikirab tersebut ternyata memiliki nama masing-masing.

“Namanya Sukro, Apon, Juminten, Mugi, Pahing, Jabu, Siam,” ungkap Agus yang juga menjadi penjaga kebo bule di keraton.

Selain kerbau bule, kirab juga akan membawa puluhan pusaka Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat yang dibawa oleh para abdi dalem. Keraton memperkirakan Kirab 1 Sura akan diikuti sebanyak 800 orang.

Kirab tersebut biasanya dihadiri ribuan warga baik dari masyarakat setempat, luar kota sekitar Surakarta atau bahkan dari manca negara. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id