Press "Enter" to skip to content

BPOM: Pasar Tradisional Harus Aman Dari Bahan Berbahaya

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Semarang terus mengupayakan agar pasar tradisional bebas dari bahan makanan berbahaya. Hal itu sebagai langkah untuk melindungi masyarakat selaku konsumen.

Pelaksana Tugas Kepala Balai Besar POM Jawa Tengah Zeta Rina Pujiastuti mengatakan sejumlah bahan berbahaya yang terkandung dalam produk makanan, masih sering ditemukan di pasar-pasar tradisional. Pasar tradisional adalah ibarat terminal utama peredaran bahan makanan ke masyarakat.

“Bahan berbahaya ini di antaranya boraks, formalin, rodhamin, dan methanil yellow,” katanya pada kegiatan “focus group discussion” (FGD) di Solo, Senin (17/9).

Ia mengatakan FGD tersebut merupakan kelanjutan dari “pilot project” pasar aman dari bahan berbahaya yang dilaksanakan di beberapa pasar, di antaranya Pasar Sugih Waras Pekalongan, Pasar Bunder Sragen, Pasar Manis Purwokerto, Pasar Kutawinangun Kebumen, Pasar Borobudur Kabupaten Magelang, Pasar Sampangan Semarang, Pasar Bekonang Sukoharjo, dan Pasar Nongko Solo.

“Kami telah melakukan upaya-upaya pencegahan di pasar-pasar tradisional, dan FGD kali ini merupakan evaluasi dari ‘pilot project’ tersebut,” katanya.

Baca juga : Ramah Lingkungan, Plastik dari Singkong Diproduksi Massal

Zeta menuturkan adapun, program pasar aman dari bahan berbahaya sudah dicanangkan sejak tahun 2013. Sejak kurun waktu tersebut, petugas secara rutin mendeteksi sejumlah komoditas yang dijual para pedagang.

“Deteksi tersebut untuk mengetahui apakah makanan yang mereka jual mengandung bahan berbahaya atau tidak, terutama ikan asin, daging ayam dan sapi, serta makanan untuk anak-anak,” katanya.

Ia mengatakan dari deteksi tersebut diperoleh hasil bahwa pasar tradisional belum bebas dari bahan berbahaya. Meski demikian, tingkat kebersihan dan keamanan pasar tradisional dari bahan-bahan berbahaya cenderung meningkat.

“Hasil dari apa yang telah kami kampanyekan dan upaya pencegahan beberapa waktu lalu memang belum signifikan memutus rantai peredaran bahan makanan berbahaya ini, namun dilihat dari tingkat kebersihan dan kesadaran masyarakat cukup mengalami perbaikan,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Subdirektorat Pemberdayaan Pelaku Usaha Badan POM RI Dyah Sulistyorini mengatakan untuk menjadikan pasar tradisional sehat dan aman dari bahan-bahan berbahaya tidak hanya tugas dari Badan POM tetapi juga semua pihak.

“Oleh karena itu, kami dengan Kementerian Dalam Negeri telah bekerja sama menerbitkan regulasi untuk mendukung program pasar sehat dan aman dari bahan-bahan berbahaya, yaitu melalui Peraturan Bersama Nomor 43 Tahun 2014,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id