Press "Enter" to skip to content

Mie Pedes Didorong Jadi Ikon Kuliner Bantul Jogja

Mari berbagi

JoSS, BANTUL, JOGJA – Produk makanan khas Kecamatan Pundong Kabupaten Bantul Jogja didorong menjadi ikon kuliner wilayah ini melalui penyelenggaraan Festival Makan Miedes (Bakmi Pedes) 2018 untuk mengangkat potensi kuliner tradisional khas wilayah tersebut.

“Festival Makan Miedes ini dimaksudkan untuk mengenalkan dan mempromosikan kepada masyarakat yang lebih luas lagi terhadap makanan olahan khas Pundong ini,” kata Sekretaris Kecamatan Pundong Suyamto, disela-sela festival tersebut, Rabu (9/5).

Di Bantul kuliner mie pedes popular dengan sebutan Miedes, sudah dikenal sejak lama. Makanan yang terbuat dari bahan baku tepung ketela yang diolah menjadi makanan siap saji dengan rasa pedas ini banyak diproduksi di Kecamatan Pundong yang sekarang dikenal sebagai sentra kuliner miedes.

Menurut Suyamto, Festival Makan Miedes 2018 yang digelar di halaman rumah produksi miedes Pundong itu menyediakan 2018 bungkus miedes yang boleh dinikmati secara gratis oleh pengunjung. “Tujuan kami menggelar acara ini agar pasar miedes makin luas syukur bisa dikenal secara nasional, sehingga bisa menyedot wisatawan ke Pundong,” harap dia.

Produksi Miedes Pundong konon sudah dilakukan secara turun-temurun oleh masyarakat setempat, dan saat ini setidaknya sudah ada sekitar 50 pengusaha miedes yang tersebar di seluruh Pundong. Dalam festival miedes kali ini, pembagian 2018 bungkus miedes untuk dimakan secara gratis diharapkan bisa tercatat sebagai rekor Muri.

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemen PUPR) melalui program Pengembangan Infrastruktur Sosial Ekonomi Wilayah (PISEW) membantu pembuatan 6 kios kuliner untuk mendorong pengembangan Miedes Pundong. Kios tersebut, kemarin Rabu, diresmikan pemakaiannya oleh Wakil Bupati Bantul, Abdul Halim Muslih. Kini selain memiliki rumah produksi, sudah tergelar kios makan miedes di Pundong.

“Sebagai salah satu produk yang jadi kekuatan ekonomi kreatif Bantul, Miedes Pundong termasuk salah satu kuliner khas Bantul yang layak diandalkan,” kata Wabup Bantul.

Wabup berharap Miedes bisa menambah daya tarik Bantul yang telah memiliki beberapa kuliner khas, seperti kuliner ingkung di wilayah Kecamatan Pajangan dan sate klathak (daging kambing) di wilayah Kecamatan Pleret.

“Miedes hanya ada di sini, tidak ada tempat lain yang memproduksi. Kalaupun ada itu merupakan duplikasi dari Pundong. Karena itu kita berharap masyarakat Pundong semakin memahami posisinya bahwa miedes itu menjadi salah satu kuliner andalan Bantul, sudah terbukti miedes diminati banyak orang,” katanya. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id