Press "Enter" to skip to content

Dorong Produk Makanan Lokal Pemerintah Bangun Sentra Jajan Pasar

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Dinas Perindustrian Kota Semarang akan membentuk sentra jajanan pasar guna mendorong industri produk makanan lokal. Penambahan tersebut menambah jumlah sentra Industri Kecil Menengah (IKM) di wilayah ini yang telah terbentuk 20 sentra.

Kepala Dinas Perindustrian Kota Semarang Nurjanah mengatakan rencana pembentukan sentra jajanan pasar tersebut mengingat potensi bisnis pada produk makanan tradisional itu sangat tinggi.

“Saat ini sudah ada 20 sentra IKM di Kota Semarang, seperti sentra batik, bandeng presto, tempe, hingga bengkel setel pintu mobil, untuk sentra jajanan pasar ini sangat potensial dikembangkan,” katanya seperti dikutip dari Antara, Senin (17/9).

Menurut Nurjanah, keberadaan sentra-sentra IKM tersebut, akan memudahkan pemerintah dalam melakukan pembinaan, khususnya dalam upaya pengembangan sentra industri tersebut dalam berbagai aspek yang dibutuhkan.

Selain itu, bagi masyarakat yang akan mencari produk tersebut juga akan lebih mudah karena telah tersentralisasi.

Dari potensi yang ada di Semarang, kata dia, sebenarnya terbuka peluang untuk membuat sentra-sentra IKM baru yang selama ini belum ada, seperti produk jajanan pasar di Kecamatan Gajahmungkur.

Baca juga : Optimalkan Pasar DPRD Kota Semarang Bahas Pembentukan BPR Syariah

“Kami melihat perkembangan IKM semakin bagus, seperti jajan pasar di Kecamatan Gajahmungkur, ini kan belum masuk. Ke depan, kami akan tambah sentra (IKM, red.) lagi untuk memudahkan pembinaan,” katanya.

Menurut dia, sejauh ini ada dua persoalan yang menjadi kendala dalam pengembangan IKM, yakni permodalan dan pemasaran yang diupayakan untuk dicari penyelesaiannya oleh Pemerintah Kota Semarang.

“Untuk permodalan, Pemkot Semarang sudah ada kebijakan tentang program Kredit Wirausaha Bangkit Jadi Jawara (Wibawa) dengan bunga ringan hanya 3 persen/tahun. Ini untuk memfasilitasi IKM,” katanya.

Untuk pemasaran, kata dia, Disperin terus mendorong para pelaku IKM agar memanfaatkan teknologi komunikasi dan informasi dalam pemasarannya, yakni pemasaran “online” atau “e-commcerce”.

“Dalam pemasaran, kami bekerja sama dengan`e-commerce` yang ada. Kementerian dan pemerintah provinsi juga punya`e-commerce`, demikian juga Pemkot Semarang bagi pelaku IKM untuk berjualan`online`,” katanya.

Tak hanya itu, Nurjanah menjelaskan Disperin juga terus melakukan pembinaan terhadap IKM dari sisi produksi, peningkatan sumber daya manusia (SDM), dan standardisasi mutu agar produk IKM bisa berdaya saing.

“Kalau total IKM di Kota Semarang ada 3.770-an unit, sementara sentranya 20 unit. Sebagian besar kan menggunakan bahan baku lokal, misalnya IKM bandeng presto. Bandengnya dari sini, bumbunya juga lokal,” katanya.

Artinya, kata dia, ketahanan sektor IKM terhadap fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dolar AS cukup tangguh dan sejauh ini tidak terpengaruh, sebab sebagian besar bahan baku yang digunakan dari lokal.

“Kami terus dorong pelaku IKM agar terus maju, produksinya meningkat, pemasarannya lancar. Sebagian besar mereka ini kan menggunakan bahan baku lokal, bukan luar negeri. Jadi tidak terpengaruh nilai tukar rupiah,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id